Sabtu, 4 Februari 2017

Ubah Akhlak, Kita Akan Berjaya.

Alhamdulillah, nasihat ini saya tujukan kepada semua masyarakat dan terutamanya kepada sahabat saya. Antara perkara yang paling sukar ialah menasihati sahabat dan menerima nasihat dari sahabat, ini termasuk jua diri saya sendiri. Namun hakikatnya itulah yang benar-benar terjadi kerana sahabat kita tahu keadaan kita, demikian jika tidak bukanlah dipanggil sahabat. Apabila kita cuba merenung diri seorang diri, pasti kita akan akui ada benarnya apa yang diperkatakan sahabat kita.

Yang ingin dibicarakan ini adalah tentang akhlak, sesungguhnya akhlak itu penting, pada Agama tidak terkira betapa banyak dan tegasnya Agama telah mengingatkan kita dengan dalil yang sarat akan peringatan memelihara Akhlak.

Ubahilah Sikap Kita;

1. Ketika berbeza parti dengan kita, ketika berbeza dengan cara tersendiri kita, ketika berbeza dengan kebiasaan kumpulan rakan-rakan kita yang lain, ketika berbeza warna kulit, rupa, keturunan, pangkat, dan pekerjaan dengan kita, ketika berbeza umur dengan kita, ketika berbeza tahap pengajian dengan kita, ketika berbeza dengan cara dakwah kita, ketika berbeza proses tarbiyyah kita, ketika berbeza logo dengan kita, ketika berbeza pendapat dengan kita, ketika berbeza dengan pegangan kita, hatta ketika berbeza dengan aqidah kita. Dan apa sahaja perbezaan kita.

Jagalah adab dan akhlak, maksud disini peliharalah lisan dari caci maki, kata nista, bahasa buruk, kokor, keji, provokasi, ucapan negatif, sangka buruk, gurauan dosa, mencarut, menghina, mengutuk, memfitnah, mengumpat, mengadu domba, menyindir, dan sebagainya lagi.

Elakkan diri kerana ia dosa, tidak membawa kebaikan pada diri dan masyarakat, pada negara dan agama. Kecuali kenikmatan dosa pada pelaku dan mereka yang turut sedemikian perilakunya. Perkembangan islam menjadi mundur dan sempit. Imej islam rosak. Orang semakin jauh dengan islam. Rugi dunia dan akhirat kita.

Rosaknya akhlak adalah martabat yang paling rendah dan bukan cerminan utama bagi seorang muslim, dan ia kegagalan paling besar.

2. Kemungkinan terjadi juga ia walau dengan ibubapa kita, guru, dan saudara mara kita. Namun ingat soal akhlak dan adab adalah lebih utama perlu diwaspadai untuk dijaga.

3. Bukalah minda, luaskan bacaan, banyakkan berfikir dalam pergaulan, buat penghijrahan, keluar dari ketaksuban, jauhi kejahilan, fahami quran dan sunnah, pelbagaikan guru, buatlah kajian, dakwah tanpa sempadan, tambah pengetahuan, tenangkan fikiran dan binalah perubahan. 

4. Usah malu dengan kejahilan diri, dan lebih bahaya ta’asub yang membawa kepada keegoan, kekerasan pemikiran, dan kejahilan pengetahuan. Kita tiada jawapan ilmu jika orang bertanya kepada kita. Namun yang ada bertukar kejian dan sindiran.

5. Jika gagal di sudut akhlak, sekecil perbezaan dan cabaran sudah hilang kawalan akhlak, maka tersangat jauh lagilah perjalanan kita, bahkan risau ia menuju kepada kezaliman kepada diri sendiri.

6. Andai kita tidak mampu mendatangkan hujjah yang betul. Tak mengapa, maafkan diri kerana kelemahan diri dan bersabarlah dari memberi komen yang tidak baik, ataupun cukup mangambil mana-mana pandangan dari orang lain yang betul untuk dikongsikan. Justeru kita perlu banyakkan lagi belajar, membaca, mengkaji dan beramal. InshaAllah kita akan berjaya menjawab dengan baik dan juga berjaya diam apabila tidak mampu menjawab.

7. Kejayaan orang kafir dan mereka yang melawan islam kerana mereka tahu akhlak itu penting. Sedang kegagalan kita adalah penyakit kita seperti yang saya sebutkan diatas. 

8. Tahap usrah, dan apa sahaja program dakwah dan tarbiyyah. Sesiapa yang membaca ini jika kita dipihak bawah atau atasan. Perlulah sangat ditekankan lagi soal akhlak ini. Kerana kesannya begitu rendah semenjak dahulu lagi. Banyakkan pengajian berkitab. Seminar dan wacana ilmiah. Luaskan kitab yang dibaca. Fokus dan utamakan aspek sebegini. Buat secara besar-besaran. Laksanakan daurah khas. Kerap kalilah mengingatkannya. Tegas dan terus beranilah memberi teguran samaada terbuka atau tertutup. InshaAllah jika ada usaha yang jujur diakui pasti berjaya diubah.

9. Sudah terbiasa akhlak buruk bersama rakan taulan, hatta ketua sendiri perlu diubah. Bahasa dalam rutin harian kita, dalam group whatsapp dan perjumpaan kita semua perlu diubah.

10. Label keluar islam, munafik, dan soal kafir mengkafir ini jangan sesekali kita permainkan. Label lari dari perjuangan islam, neraka, sesat, dan apa sahaja label hendaklah dibersihkan.

11. Dakwah kita sangat sempit dan begitu kecil sifat rahmatnya, berbeza hanya sedikit bahkan sebenarnya dibenarkan perbezaan tersebut namun sudah memulau, melabel, berbahasa yang memalukan, bersangka buruk dan sepertinya lagi. Hal ini sangat bersalahan dengan sunnah dakwah serta memberi pulangan kegagalan hingga kepada diri sendiri.

12. Ia bermula dengan apabila tiada hujjah, semangat terlebih, dan terkena penyakit melabel. 

13. Penyakit kritikal yang perlu kita kawal sebaiknya adalah jahil, menjadi taksub, sedang semangat tinggi, lalu membawa sifat beremosi, mudah berprasangka buruk, maka lahirlah bahasa dan tulisan yang keji.

14. Pertuturan dan tulisan keji ini bukan sifat orang beriman, tidak mengira dari pas atau parti lain, tidak mengira anak ulama, ustaz, ketua, penyokong dan sebagainya.

15. Beranikan cerita hujjah yang betul, tak perlu takut nanti orang silap faham, tak faham, keliru, terjadi fitnah, dan sebagainya. Pecahkan khurafat sebegini.

16. Usah cepat berfahaman pelik, merunsingkan dan merisaukan apabila orang lain tidak lagi bersama dengan kita, berbeza dengan kita, saling berdakwah dan teruslah mengajak kepada kebaikan. Tuhan Maha Menilai kita semua.

17. Kita mesti berusaha melahirkan pengikut serta pendokong yang berilmu. Bukan yang mengampu, wala' dan bersemangat tinggi semata. Namun seiring mempunyai dalil ilmu, kefahaman yang luas terbuka dan akhlak yang merentasi fahaman.

18. Jawapan kita jangan menutup pintu ilmu, minda berfikir dan keberanian bertanya, binalah suasana sehingga masyarakat berani dan santai boleh bertanya serta mendapat penjelasan hingga sejelasnya dengan mudah.

19. Kita sering mengata orang yang yang ramai sudah berubah,  terpesong arah dan sebagainya. Sedang kita lupa yang kita sendiri sebenarnya telah berubah kepada menurunnya tahap akhlak kita.

20. Berbeza hatta banyak berhujjah dengan pemimpin sendiri bukan satu kesalahan, bahkan sangat dianjurkan. Wala' dan taksub biarlah makin mematangkan dan mencerdikkan pendokong.

21. Jika ada pemimpin yang tersilap buruk akhlaknya, maka akuilah. Jika orang bawahan melihat akhlak yang tidak benar serta buruk dari pemimpin, maka berani tegurlah. Jika sesama kita melihat kesilapan akhlak maka zahirkan dengan menegur.

22. Akhirnya, biar berbeza tapi berhujjah dengan baik walau tajam tak mengapa, yang penting hujjah dan adab. InshaAllah kita akan berjaya dan mencapai “Politik Matang dan Sejahtera.” Serta istiqomah dengan amal soleh itulah yang menempuh kejayaan sebenarnya. Selagi kita tidak mahu berubah selagi itulah kita tetap gagal walaupun kita telah menang undi! 

Demikianlah berhenti disini dahulu apa yang terlintas, terlalu banyak lagi pengalaman dan pengetahuan yang hakikatnya memang berlaku saya akan cuba ceritakan lagi nanti untuk muhasabah bersama. Saya mengharap, dan akan berusaha, serta mendoakan para sahabat-sahabat dapat memahami dan menyedari akan betapa aib dan hina kejatuhan morak akhlak ini. Rugi di dunia dan lagi menakutkan rugi di akhirat kita.

Agama ini perlu difahami satu persatu, inci demi inci, tersirat dan tersurat, percaya dan berfikir. Al-Quran banyak menyatakan apakah tidak berfikir, moga peningkatan hujjah serta keterbukaan dengan Agama kita makin tinggi. Agama melangkaui perbezaan. Terima kasih.

Ahmad Firdaus Bin Azis.
4 Februari 2017.
Sabtu, 11:30 am. Ipoh, Perak.

Khamis, 19 Januari 2017

Soal Rezeki, Jom Baca.

1) Kisah Pertama (Runsing):

Dikisahkan, Ibrahim bin Adham menemui seorang lelaki yang kerunsingan. Beliau pun bertanya kepadanya: “Wahai saudara, aku mahu bertanya kamu tiga soalan, mohon kamu jawab dengan jujur.”

“Baiklah.” Jawab lelaki tersebut.

“Adakah pernah berlaku sesuatu di alam ini tanpa kehendak Allah?

“Tidak!”

“Adakah akan berlaku rezeki yang ditakdirkan berkurang walau sedikitpun.”

“Tidak.”

“Adakah akan berkurang walaupun sesaat ajalmu yang telah ditakdirkan?”

“Tidak!”

Nah, tentang apa lagi yang kamu hendak runsingkan?”

Pengajaran: Kita mungkin sibuk merunsingkan perkara yang belum pasti sehinggakan melupakan perkara yang pasti.

2) Kisah Kedua (Dua Harta):

Abu Hazim al-Zahid ditanya: “Apa hartamu?”

“Hartaku ada dua, dengannya aku tidak bimbang jatuh fakir;

1- Percaya dengan Allah
2- Dan putus asa untuk berharap dengan apa di tangan manusia.”

“Kamu tidak takutkah jatuh fakir?”

“Bagaimana mungkin aku takut fakir sedangkan tuanku si pemilik segala yang ada di langit dan bumi.”

[Jami‘ al-Ulum wa al-Hikam karya Ibn Rajab].

3) Kisah Ketiga (Rupa-Rupanya Ini Sahaja Harta Kita):

1. Apa-apa yang kita makan sampai habis.
2. Apa-apa yang kita guna sampai rosak.
3. Apa-apa yang kita dermakan.

Nabi shallallahua'laihi wasallam bersabda: “Anak Adam berkata: 'Hartaku, hartaku!' Sedangkan bukanlah hartamu melainkan apa-apa yang kamu makan sampai habis, apa-apa yang kamu pakai sampai lusuh, atau apa-apa yang kamu dermakan lalu biarkannya.” (Hadith Riwayat Muslim).

20 Januari 2017.
Jumaat, 1.15 am. Ipoh, Perak.