Selasa, 20 Jun 2017

Kenapa Gagal Tarbiyah Ramadan?

Apabila kita merasa Ramadan itu peluang untuk mentarbiyah diri kita dan Ramadan itu datang untuk mentarbiyah diri kita, maka inshaAllah, kita akan berjaya mendapat hasil serta kemanisan hasil itu.

Namun yang menjadi Ujiannya ialah kita tidak merasa apa-apa selain ibadat sekadar adat, keseronokan bazzar, berniaga dan persiapan raya.

Lantaran kejahilan dan kelalaian, lalu Ramadan hadir dan berlalu dengan sama kehidupan kita.

Disebut di dalam Hadis, dimana Malaikat Jibril mengaminkan doa dari Nabi ﷺ yang bermaksud, “Celakalah (malanglah, rugilah), sesiapa yang diberi kesempatan bersama Ramadan, namun dosanya tidak diampuni”. ¹

Lagi ada Hadis menyebut, “Di bulan Ramadan, ada seruan, “Wahai orang yang menginginkan kebaikan, maralah. Wahai orang menginginkan melakukan kejahatan, tahanlah”. ²

Justeru itu dikesempatan Minggu terakhir, marilah sama-sama kita memohon sebanyak-banyak kemaafaan dan mempergandakan ibadah serta menjaga sebaikanya ibadah puasa kita. Semoga kita berjaya mencapai tujuan Taqwa dari puasa ini, inshaAllah.

¹) HR. Al Bukhari di dalam Adab al-Mufrad.
²) HR. At Tirmidzi.

Sabtu, 17 Jun 2017

Jika Hidup Buntu.

Jika hidup buntu, hilang arah tujuan, tiada kekuatan untuk berubah, tidak tahu dari mana hendak dimulai, seolah sempit dunia, apatah lagi soal akhirat. Rasa dibelenggu dosa, sukar keluar dari suasana hidup yang lalai.

Maka Ramadan ini peluangnya. Sama-sama kita mulakan kembali.

Taubat nasuha, mohon keampunan sebanyak-banyaknya, buat perkara yang disukai Allah. InshaAllah, tiada lah yang paling besar selain berjaya mendapat Kemaafan dari Allah dan Dikasihi Allah.

Dengannya pasti dikurniakan jalan keluar, dikurniakan kemanisan Iman, dan kekuatan menghadapi Ujian-ujian kehidupan ini.