Isnin, 28 Jun 2010

Gambaran Neraka menurut al-Quran.

" Ya Allah! Sesungguhnya kami memohon akan Dikau keredhaan Engkau dan Syurga, dan kami berlindung dengan Engkau dari kemurkaan Engkau dan api Neraka "

Syurga dan Neraka adalah makhluk yang diciptakan Allah swt. Kita semua akan Berada diantara 2 Tempat tersebut kelak. Kita semua akan dibangkitkan diAkhirat Kelak dan dihisab setiap gerak kerja yang dilakukan masing-masing. Firman Allah swt:

فَحَاسَبْنَاهَا حِسَابًا شَدِيدًا

Maka Kami hitung amal Mereka satu Persatu dengan hitungan yang Keras Rapi. (At-Tallaq 8)

Setiap perbuatan yang dikerjakan sentiasa Dirakam dan Akan Dibentangkan di Akhirat kelak. Firman Allah swt:

إِذْ يَتَلَقَّى الْمُتَلَقِّيَانِ عَنْ الْيَمِينِ وَعَنْ الشِّمَالِ قَعِيدٌ، مَا يَلْفِظُ مِنْ قَوْلٍ إِلاَّ لَدَيْهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌ

Semasa dua malaikat (yang mengawal dan menjaganya) menerima dan menulis segala perkataan dan perbuatannya; yang satu duduk di sebelah kanannya, dan yang satu lagi di sebelah kirinya. Tidak ada sebarang perkataan yang dilafazkannya (atau perbuatan yang dilakukannya) melainkan ada di sisinya malaikat pengawas yang sentiasa sedia (menerima dan menulisnya). (Qaaf 17,18)

وَقَالَ قَرِينُهُ هَذَا مَا لَدَيَّ عَتِيدٌ

Dan berkatalah malaikat yang sentiasa ada bersama-samanya: "Inilah (Kitab catitan iman dan amal) orang yang terletak dalam jagaanku, siap sedia (untuk dibicarakan)". (Qaaf 23)

Oleh itu janganlah kita menganggap kehidupan Akan Berakhir dengan kematian di Dunia, bahkan akan bersambung di Akhirat. Kehidupan yang kekal selama-lamanya. Sama2 Persiapkan Bekalan untuk kesana...

(Kita semua akan dibangkitkan, dihimpun beramai-ramai bermula dari Nabi Adam as, dibicara di mahkamah Allah swt, akan disoal setiap amal perbuatan yang dilakukan, di hitung amal masing-masing, setiap orang akan meniti titian sirat, dan akhirnya ditentukan Syurga atau Neraka)


Bila kita persoalkan Syurga atau Neraka yang diinginkan? sudah tentu Jawapannya adalah Syurga. Tetapi sekadar mana Kesungguhan kita untuk meraih SyurgaNya dan Kewaspadaan kita untuk menjauhi Azab NerakaNya? Adakah semudah jawapan yang ditanya sahaja, tanpa memerlukan Keimanan, Ketaqwaan pada Allah swt ? Fikir-fikirkanlah...

Di sini akan dinyatakan sebahagian Dalil-Dalil berkaitan keadaan Penghuni NERAKA. Mudahan dengan sedikit pengetahuan ini dapat melahirkan rasa takut, bimbang dan seterusnya meninggalkan apa2 Perbuatan yang dilarang oleh Agama.

Allah swt telah mengingatkan kepada Hamba-hambanya supaya Memelihara Diri mereka serta Keluarga dari bahaya siksaan Api Neraka. Firman Allah swt:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلاَئِكَةٌ غِلاَظٌ شِدَادٌ لاَ يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ

Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu (berhala); neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat yang keras kasar (layanannya); mereka tidak menderhaka kepada Allah dalam segala yang diperintahkanNya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan segala yang diperintahkan. (At-Tahriim 6)

Menunjukkan siksaan Neraka tersebut amat Dasyat, yang tidak tertanggung oleh sesiapapun yang Merasainya. Firman Allah swt:

إِنَّهَا عَلَيْهِمْ مُوصَدَةٌ فِي عَمَدٍ مُمَدَّدَةٍ

Sesungguhnnya api neraka itu ditutup rapat atas mereka. (Mereka terikat di situ) pada batang-batang palang yang melintang panjang. (Al-Humazah 8,9)

Pelbagai Jenis azab yang Berbeza dirasai. Diantaranya:


1. Api Neraka Membakar Muka Mereka. Firman Allah swt:

تَلْفَحُ وُجُوهَهُمْ النَّارُ وَهُمْ فِيهَا كَالِحُونَ

Api neraka itu membakar Muka Mereka, dan tinggalah mereka di situ dengan Muka yang Hodoh Cacat. (Al-Mu'minun 104)

2. Kulit Menjadi Masak.

إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا بِآيَاتِنَا سَوْفَ نُصْلِيهِمْ نَارًا كُلَّمَا نَضِجَتْ جُلُودُهُمْ بَدَّلْنَاهُمْ جُلُودًا غَيْرَهَا لِيَذُوقُوا الْعَذَابَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَزِيزًا حَكِيمًا

Sesungguhnya orang-orang yang kufur Ingkar kepada Ayat-Ayat Keterangan Kami, Kami akan Membakar mereka dalam Api Neraka. Tiap-tiap kali Kulit mereka Masak Hangus, Kami Gantikan untuk mereka kulit yang lain supaya mereka dapat merasa Azab Sengsara itu. Dan (ingatlah) sesungguhnya Allah adalah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. (An-Nisaa' 56)

3. Dihancurkan Apa yang ada di dalam Perut dan Pukulan Dengan Besi.

هَذَانِ خَصْمَانِ اخْتَصَمُوا فِي رَبِّهِمْ فَالَّذِينَ كَفَرُوا قُطِّعَتْ لَهُمْ ثِيَابٌ مِنْ نَارٍ يُصَبُّ مِنْ فَوْقِ رُءُوسِهِمُ، يُصْهَرُ بِهِ مَا فِي بُطُونِهِمْ وَالْجُلُودُ، وَلَهُمْ مَقَامِعُ مِنْ حَدِيدٍ

Inilah dua golongan (mukmin dan kafir) yang berbantah-bantahan tentang Tuhan mereka. Maka orang-orang yang kafir akan disediakan untuk mereka Pakaian dari Api Neraka, serta dicurahkan atas Kepala mereka Air Panas yang Menggelegak. Yang dengannya Dihancurkan apa yang ada dalam Perut mereka, dan juga Kulit Badan mereka. Dan mereka pula disediakan Batang-Batang Besi untuk menyeksa Mereka. (Al-Hajj 19,20,21)

4. Diseret Ke Neraka Dengan Muka Mereka.

إِنَّ الْمُجْرِمِينَ فِي ضَلاَلٍ وَسُعُرٍ ، يَوْمَ يُسْحَبُونَ فِي النَّارِ عَلَى وُجُوهِهِمْ ذُوقُوا مَسَّ سَقَرَ

Sesungguhnya orang-orang yang Berdosa berada dalam keadaan Sesat (di Dunia), dan (di Akhirat pula mereka berada dalam) Api Neraka. Semasa mereka Diseret di dalam Neraka (dengan tertiarap) atas Muka mereka, (serta dikatakan kepada mereka): Rasalah kamu bakaran Api Neraka. (Al-Qamar 47,48)

5. Diliputi oleh Api Neraka.

وَإِنَّ جَهَنَّمَ لَمُحِيطَةٌ بِالْكَافِرِينَ

Dan sesungguhnya Azab Jahannam meliputi orang-orang yang Kafir. (At-Taubah 49)

6. Makanan mereka adalah Zaqqum dan Ghislin.

إِنَّ شَجَرَةَ الزَّقُّومِ، طَعَامُ الأَثِيمِ، كَالْمُهْلِ يَغْلِي فِي الْبُطُونِ، كَغَلْيِ الْحَمِيمِ

(Ingatlah), sesungguhnya pokok Zaqqum. (Buahnya) menjadi makanan bagi orang yang Berdosa (dalam Neraka). (Makanan ini pula Panas) seperti tembaga Cair, Mendidih dalam Perut. Seperti Mendidihnya Air yang meluap-luap Panasnya. (Ad-Dukhaan 43,44,45,46)

أَذَلِكَ خَيْرٌ نُزُلاً أَمْ شَجَرَةُ الزَّقُّومِ، إِنَّا جَعَلْنَاهَا فِتْنَةً لِلظَّالِمِينَ، إِنَّهَا شَجَرَةٌ تَخْرُجُ فِي أَصْلِ الْجَحِيمِ، طَلْعُهَا كَأَنَّهُ رُءُوسُ الشَّيَاطِينِ، فَإِنَّهُمْ لَآكِلُونَ مِنْهَا فَمَالِئُونَ مِنْهَا الْبُطُونَ

Manakah yang lebih baik, limpah kurniaan yang termaklum itu atau pokok Zaqqum? Sesungguhnya Kami jadikan pokok Zaqqum itu satu ujian bagi orang-orang yang Zalim (di Dunia dan Azab Seksa bagi mereka di Akhirat). Sebenarnya ia sebatang Pohon yang tumbuh di Dasar Neraka yang marak Menjulang; Buahnya seolah-olah kepala Syaitan-syaitan; [Maka sudah tentu mereka akan makan dari buahnya (sekalipun Pahit dan Busuk), sehingga mereka memenuhi Perut darinya. (As-Saaffaat 62,63,64,65,66)

7. Minuman mereka adalah Air Mendidih, Nanah, Air Danur.

وَسُقُوا مَاءً حَمِيمًا فَقَطَّعَ أَمْعَاءَهُمْ

Dan diberi minum dari Air yang Menggelegak sehingga menjadikan isi Perut mereka Hancur? (Muhamad 15)

وَلاَ طَعَامٌ إِلاَّ مِنْ غِسْلِينٍ

Dan tidak ada makanan (baginya) melainkan dari Air Danur. (Al-Haaqqah 36)

مِنْ وَرَائِهِ جَهَنَّمُ وَيُسْقَى مِنْ مَاءٍ صَدِيدٍ، يَتَجَرَّعُهُ وَلاَ يَكَادُ يُسِيغُهُ وَيَأْتِيهِ الْمَوْتُ مِنْ كُلِّ مَكَانٍ وَمَا هُوَ بِمَيِّتٍ وَمِنْ وَرَائِهِ عَذَابٌ غَلِيظٌ

Di belakangnya disediakan neraka Jahannam, dan ia akan diberi minum dari Air Danur (yang keluar dari tubuh ahli neraka).

Ia meminumnya dengan terpaksa dan hampir-hampir tidak dapat diterima oleh Tekaknya (kerana Busuknya), dan ia didatangi (Penderitaan) Maut dari segala Arah, sedang ia tidak pula Mati (supaya terlepas dari Azab seksa itu); dan selain dari itu, ada lagi Azab Seksa yang lebih Berat. (Ibrahim 16,17)

Inilah sebahagian Dalil-Dalil yang menerangkan Berkaitan Azab siksaan Neraka kelak. Moga ia memberi pengajaran pada kita Semua. Siksaan yang cukup Dasyat disana, Penyesalan disana sudah tiada gunanya. Harta, Pangkat, Kedudukan, Keluarga dan segalanya sudah tidak dapat dimanfaat lagi disana. Firman Allah swt :

فَلَيْسَ لَهُ الْيَوْمَ هَاهُنَا حَمِيمٌ

Maka pada hari ini, tidak ada baginya di sini (Seorangpun dari) Kaum Kerabat serta Sahabat Handai (yang dapat menolongnya). (Al-Haaqqah 35)

Justeru itu, marilah Sama-sama kita memuhasabah Diri masing-masing, Adakah kita semua sudah melaksanakan tuntutan Agama dalam kehidupan seharian. Menjaga batasan-batasanNya, Halal, Haram pada setiap sudut aspek Kehidupan. Kalau Diri sudah terjaga, lihat pula pada Keluarga & Anak-anak. Seterusnya saling mengingatkan pada Sanak-saudara, teman-teman serta masyakarat lainnya.

Tidak dapat tidak Kita Perlu mengambil berat soal Perkara Agama. Tentang dimana Halal dan Haram dan semua Aspek Agama yang Wajib diketahui oleh tiap individu yang bergelar Muslim.

Islam bukan Agama yang sempit, susah zalim dan sebagainya. Bahkan islam datang sebagai Rahmat, Penyelamat bagi sekalian Manusia. Yang mencorakkan Kehidupan dengan nilai-nilai, cara-cara yang Murni, berbeza dengan Kehidupan Barat yang tiada Tamadun. Tiada Halal Haram dalam kehidupan mereka, hanyalah Mencari Dunia semata-mata. Tak diendahkan Perkara Akhirat.

Akhirya, Sama-samalah kita saling sentiasa Peringatkan Diri, Keluarga dan Masyarakat supaya tidak terus leka, hanyut dengan segala permainan Dunia ini. Kita Pohon pada Allah agar diistiqamah Diri dalam mentaati segala perintahNya. Diberi kekuatan Iman dalam menghadapi Ujian yang semakin hari semakin mencabar ini.

Nabi saw mengingatkan supaya kita Berlindung dari 4 perkara dan Disuruh membacanya setiap kali selepas Tahiyyat Akhir.

أللهم إنا نعوذبك من عذاب جهنم ومن عذاب القبر ومن فتنة المحيا والممات ومن شر المسيح الدجال

Sabda nabi saw :

إذا فرغ أحدكم من التشهد فليتعوذ بالله من أربع. من عذاب جهنم ومن عذاب القبر ومن فتنة المحيا والممات ومن شر المسيح الدجال

Apabila kamu selesai membaca Tasyahhud Akhir maka berlindunglah kamu dari 4 perkara. Daripada azab Api Neraka, Azab siksaan Kubur, segala Fitnah Kehidupan dan Kematian dan Kejahatan fitnah Dajjal. (Hr Bukhari Muslim)

Gambaran Syurga menurut al-Quran & as-Sunnah.

" Ya Allah! Sesungguhnya kami memohon akan Dikau keredhaan Engkau dan Syurga, dan kami berlindung dengan Engkau dari kemurkaan Engkau dan api Neraka "

Sesungguhnya Kehidupan Dunia ini pasti akan Musnah jua. Yang kekal adalah Kehidupan di Akhirat sana. Allah swt telah menjanjikan barangsiapa yang cara Hidupnya di Dunia ditaati pada tiap Perintah Pemilik kepada Dunia ini (Allah) dan dijauhi segala LaranganNya, akan memperolehi hasil natijah yang cukup mengembirakan iaitu SYURGA. Segala nikmat yang Belum pernah dipandang Mata, Belum pernah didengari Telinga dan belum pernah terlintas di Fikiran, terdetik di Hati Manusia. Disana penghuninya sentiasa kekal dalam keadaan Muda Umurnya, tiada lagi ditimpa Penyakit, ditimpa Ujian dan tidak pula Mati. Disediakan pula Mahligai-mahligai, Istana-istana, Sungai-sungai, Minuman, Pakaian, Perhiasan, Hamparan, Kebun-kebun, Bidadari-bidadari, Pembantu dan bermacam-macam Nikmat yang tak dapat nak digambarkan dan dihitungkan. Yang tak dapat nak dibandingkan dengan sehebat manapun Nikmat yang dirasai di Dunia ini melainkan persamaan hanya pada Namanya sahaja. Sabda Nabi saw :

عن أبي هريرة رضي الله عنه قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : قال الله تعالى: أعددت لعبادي الصالحين، ما لا عين رأت، ولا أذن سمعت، ولا خطر على قلب بشر . فاقرؤوا إن شئتم : فلا تعلم نفس ما أخفي لهم من قرة أعين

Rasulullah saw bersabda bahwa Allah swt berfirman : Aku menyiapkan untuk hamba-hamba-Ku yang shaleh apa-apa yang belum pernah dilihat oleh Mata, didengar oleh Telinga dan belum pernah terlintas dalam Benak manusia. Oleh karena itu bacalah kalau kamu ayat: 'Seorang pun tidak mengetahui apa yang disembunyikan untuk mereka yaitu (bermacam-macam nikmat) yang menyedapkan pandangan mata sebagai balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan.' (As-Sajdah: 17). (Hr Bukhari no. 3072)


Disini akan dinyatakan sebahagan Dalil-Dalil dari al-Quran & Hadis berkaitan keadaan yang akan diperolehi Penghuni Syurga kelak.

1. Tempat (Syurga) yang akan didiami amatlah Luas. Seluas Langit dan Bumi. Firman Allah swt :

وَسَارِعُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ

Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa. (A-li 'Imraan 133)

سَابِقُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا كَعَرْضِ السَّمَاءِ وَالأَرْضِ أُعِدَّتْ لِلَّذِينَ آمَنُوا بِاللَّهِ وَرُسُلِهِ ذَلِكَ فَضْلُ اللَّهِ يُؤْتِيهِ مَنْ يَشَاءُ وَاللَّهُ ذُو الْفَضْلِ الْعَظِيمِ

Berlumba-lumbalah kamu (mengerjakan amal-amal yang baik) untuk mendapat keampunan dari Tuhan kamu, dan mendapat Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-rasulNya; yang demikian ialah limpah kurnia Allah, diberikanNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya; dan Allah sememangnya mempunyai limpah kurnia yang besar. (Al-Hadiid 21)

Para Ulama berbeza pendapat dalam menghuraikan ayat diatas. Ibn Abbas ra berkata : Iaitu digabungkan, dihimpunkan Langit dan Bumi. Menggambarkan betapa luasnya tempat tersebut. (Tafsir al-Qurtubi)

2. Keadaan diSyurga penuh dengan ketenangan, kedamaian. Tiada lagi kedengaran perkara-perkara yang meresahkan, perkara-perkara Dosa. Tidak didengari lagi bisingnya kenderaan, teriakan atau jeritan kanak-kanak dan sebagainya, akan tetapi yang didengari hanyalah suara-suara yang menyenangkan. Firman Allah swt :

لاَ يَسْمَعُونَ فِيهَا لَغْوًا وَلاَ تَأْثِيمًا ، إِلاَّ قِيلاً سَلاَمًا سَلاَمًا

Mereka tidak akan mendengar dalam Syurga itu perkataan yang sia-sia dan tiada pula sesuatu yang menyebabkan dosa, Mereka hanya mendengar ucapan: " Selamat! Selamat! " (dari satu kepada yang lain). (Al-Waaqi'ah 25,26)

سَلاَمٌ عَلَيْكُمْ بِمَا صَبَرْتُمْ فَنِعْمَ عُقْبَى الدَّارِ

Selamat sejahteralah kamu berpanjangan, ( keselamatan menyertai berkat kesabaranmu ) disebabkan kesabaran kamu. Maka amatlah baiknya tempat kesudahan itu. (Ar-R'ad 24)

3. Cuaca di Syurga amatlah Nyaman, Tenang. Tidak panas membakar dan tidak pula sejuk menggigil. Firman Allah swt :

مُتَّكِئِينَ فِيهَا عَلَى الأَرَائِكِ لاَ يَرَوْنَ فِيهَا شَمْسًا وَلاَ زَمْهَرِيرًا

Mereka berehat di dalam Syurga dengan berbaring di atas pelamin-pelamin (yang berhias), mereka tidak nampak di situ adanya matahari (usahkan hawa panasnya), dan tidak juga merasai suasana yang terlampau sejuk. (Al-Insaan 13)

4. Tempatnya (Syurga) bukan hanya luas, tetapi Binaan dan segala Perhiasan didalamnya terdiri daripada Emas, Perak, Permata, Mutiara Zamrud dan segala perkara yang menyukakan hati dan pandangan. Dan mengalir pula dibawah, dicelah-celahnya Sungai-sungai. Firman Allah swt & Sabda Nabi saw :

لَكِنْ الَّذِينَ اتَّقَوْا رَبَّهُمْ لَهُمْ غُرَفٌ مِنْ فَوْقِهَا غُرَفٌ مَبْنِيَّةٌ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأَنْهَارُ وَعْدَ اللَّهِ لاَ يُخْلِفُ اللَّهُ الْمِيعَاد

Tetapi (sebaliknya) orang-orang yang bertaqwa kepada Tuhan mereka (dengan mengerjakan suruhanNya dan menjauhi laranganNya), dibina untuk mereka (di dalam Syurga) mahligai-mahligai yang tinggi bertingkat-tingkat, yang mengalir di bawahnya beberapa sungai. Demikianlah janji yang ditetapkan Allah; Allah tidak sekali-kali akan mengubah janji-janjiNya. (Az-Zumar 20)

Di Syurga tempat kediamanNya terdiri daripada Mutiara yang Nampak dari Luarnya. (Hr Bukhari)

5. Pakaian dan PerhiasanNya. Firman Allah swt :

عَالِيَهُمْ ثِيَابُ سُندُسٍ خُضْرٌ وَإِسْتَبْرَقٌ وَحُلُّوا أَسَاوِرَ مِنْ فِضَّةٍ وَسَقَاهُمْ رَبُّهُمْ شَرَابًا طَهُورًا

Mereka di dalam Syurga memakai pakaian hijau yang diperbuat dari sutera halus dan sutera tebal (yang bertekat), serta mereka dihiasi dengan gelang-gelang tangan dari perak; dan mereka diberi minum oleh Tuhan mereka dengan sejenis minuman (yang lain) yang bersih suci. (Al-Insaan 21)

6. Terdapatnya Sungai-Sungai yang amat jauh bandingannya dengan Sungai di Dunia hari ini. Terdiri dari perisa Susu, Madu yang bersih, segar, lazat yang tidak berubah rasa, baunya. Kekal selama-selamanya. Tiada hujan, panas dan segala perkara yang boleh mengurangkan rasa nikmatnya minuman di Syurga. Ada pula sungai-sungai yang berisi dari Arak yang begitu lazat, yang tidak memabukkan seperti mana di Dunia hari ini. Segalanya tak dapat nak dibayangkan, cukuplah kepercayan, keyakinan kita akan benarnya Janji-janji Allah swt sebagaimana telah dijelaskan dalam FirmanNya :

مَثَلُ الْجَنَّةِ الَّتِي وُعِدَ الْمُتَّقُونَ فِيهَا أَنْهَارٌ مِنْ مَاءٍ غَيْرِ آسِنٍ وَأَنْهَارٌ مِنْ لَبَنٍ لَمْ يَتَغَيَّرْ طَعْمُهُ وَأَنْهَارٌ مِنْ خَمْرٍ لَذَّةٍ لِلشَّارِبِينَ وَأَنْهَارٌ مِنْ عَسَلٍ مُصَفًّى وَلَهُمْ فِيهَا مِنْ كُلِّ الثَّمَرَاتِ وَمَغْفِرَةٌ مِنْ رَبِّهِمْ كَمَنْ هُوَ خَالِدٌ فِي النَّارِ وَسُقُوا مَاءً حَمِيمًا فَقَطَّعَ أَمْعَاءَهُمْ

Sifat Syurga yang telah dijanjikan kepada orang-orang yang bertaqwa (ialah seperti berikut): ada padanya beberapa sungai dari air yang tidak berubah (rasa dan baunya), dan beberapa sungai dari susu yang tidak berubah rasanya, serta beberapa sungai dari arak yang lazat bagi orang-orang yang meminumnya, dan juga beberapa sungai dari madu yang suci bersih. Dan ada pula untuk mereka di sana segala jenis buah-buahan, serta keredaan dari Tuhan mereka. (Adakah orang-orang yang tinggal kekal di dalam Syurga yang sedemikian itu keadaannya) sama seperti orang-orang yang tinggal kekal di dalam neraka dan diberi minum dari air yang menggelegak sehingga menjadikan isi perut mereka hancur? (Sudah tentu tidak sama)! (Muhamad 15)

وَبَشِّرْ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ أَنَّ لَهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأَنْهَارُ كُلَّمَا رُزِقُوا مِنْهَا مِنْ ثَمَرَةٍ رِزْقًا قَالُوا هَذَا الَّذِي رُزِقْنَا مِنْ قَبْلُ وَأُتُوا بِهِ مُتَشَابِهًا وَلَهُمْ فِيهَا أَزْوَاجٌ مُطَهَّرَةٌ وَهُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang beriman dan beramal soleh, sesungguhnya mereka beroleh syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai; tiap-tiap kali mereka diberikan satu pemberian dari sejenis buah-buahan syurga itu, mereka berkata: "Inilah yang telah diberikan kepada kami dahulu"; dan mereka diberikan rezeki itu yang sama rupanya (tetapi berlainan hakikatnya), dan disediakan untuk mereka dalam syurga itu pasangan-pasangan, isteri-isteri yang sentiasa bersih suci, sedang mereka pula kekal di dalamnya selama-lamanya. (Al- Baqarah 25)

لاَ يُصَدَّعُونَ عَنْهَا وَلاَ يُنزِفُونَ

Mereka tidak merasa pening kepala dan tidak pula mabuk dengan sebab menikmatinya. (Al-Waaqi'ah 19)

لاَ فِيهَا غَوْلٌ وَلاَ هُمْ عَنْهَا يُنزَفُونَ

Ia tidak mengandungi sesuatu yang membahayakan, dan tidak pula mereka mabuk kerana menikmatinya. (As-Saaffaat 47)

7. Hamparan dan bejana. Bermacam-macam nikmat telah dijanjikan, hatta hamparan dan bejananya pun terdiri dari Sutera, Emas, Perak. “Maha suci Allah dan segala puji bagi-Nya. Maha suci Allah Yang Maha Agung”. Firman Allah swt :

مُتَّكِئِينَ عَلَى فُرُشٍ بَطَائِنُهَا مِنْ إِسْتَبْرَقٍ

Mereka (bersenang-senang di tempat masing-masing dalam Syurga itu dengan) berbaring di atas hamparan-hamparan, yang lapisan-lapisan sebelah dalamnya - dari sutera tebal yang bersulam. (Ar-Rahmaan 54)

يُطَافُ عَلَيْهِمْ بِصِحَافٍ مِنْ ذَهَبٍ وَأَكْوَابٍ وَفِيهَا مَا تَشْتَهِيهِ الأَنفُسُ وَتَلَذُّ الأَعْيُنُ وَأَنْتُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

Diedarkan kepada mereka piring-piring dari emas, dan piala-piala dan di dalam Syurga itu terdapat segala apa yang diingini oleh hati dan sedap (dipandang) mata dan kamu kekal di dalamnya." (Az-Zukhruf 71)

وَيُطَافُ عَلَيْهِمْ بِآنِيَةٍ مِنْ فِضَّةٍ وَأَكْوَابٍ كَانَتْ قَوَارِيرَ

Dan (selain itu) diedarkan kepada mereka (oleh pelayan-pelayannya) : bijana dari perak dan piala-piala minuman yang keadaannya laksana kaca (nampak jelas isinya). (Al-Insaan 15)

8. Pohon-pohon, Kebun-kebun, Buah-buahan dan Bermacam jenis Hidangan disediakan diSyurga. Segalanya lebih enak rasanya dari Hidangan Dunia. Boleh dipilih-pilih dan segalanya Percuma. Bayangkanlah kalau di masa Dunia kita berada di tengah-tengah suatu kebun, ataupun suatu tempat yang penuh dengan berbagai macam jenis hidangan makanannya, sudah tentu kita akan merasa asyik dengan Nikmat tersebut. Namun Syurga teramatlah lagi besar NikmatNya. Firman Allah swt :

مُتَّكِئِينَ فِيهَا يَدْعُونَ فِيهَا بِفَاكِهَةٍ كَثِيرَةٍ وَشَرَابٍ

(Mereka akan bersukaria) dalam Syurga itu sambil berbaring (di atas pelamin); mereka meminta di situ buah-buahan dan minuman yang berbagai jenisnya dan rasa kelazatannya. (Saad 51)

وَفَاكِهَةٍ مِمَّا يَتَخَيَّرُون، وَلَحْمِ طَيْرٍ مِمَّا يَشْتَهُونَ

Dan juga (dibawakan kepada mereka) buah-buahan dari jenis-jenis yang mereka pilih, Serta daging burung dari jenis-jenis yang mereka ingini. (Al-Waaqi'ah 20,21

وَأَصْحَابُ الْيَمِينِ مَا أَصْحَابُ الْيَمِينِ ، فِي سِدْرٍ مَخْضُودٍ ، وَطَلْحٍ مَنْضُودٍ ، وَظِلٍّ مَمْدُودٍ ، وَمَاءٍ مَسْكُوبٍ ، وَفَاكِهَةٍ كَثِيرَةٍ ، لاَ مَقْطُوعَةٍ وَلاَ مَمْنُوعَةٍ.

Dan puak kanan, - alangkah bahagianya keadaan puak kanan itu? Mereka bersenang-lenang di antara pohon-pohon bidara yang tidak berduri. Dan pokok-pokok pisang yang tersusun rapi buahnya, Dan naungan yang tetap terbentang, Dan air yang sentiasa mengalir, Serta buah-buahan yang banyak, Yang tidak putus-putus dan tidak pula terlarang mendapatnya. (Al-Waaqi'ah 27-33)

9. Dianugerahkan pula Bidadari-bidadari buat kaum Lelaki yang telah dijadikan khas di Syurga. Kecantikan, kesucian, keayuannya tak dapat nak digambarkan. Firman Allah swt & Sabda Nabi saw :

وَعِنْدَهُمْ قَاصِرَاتُ الطَّرْفِ عِينٌ ، كَأَنَّهُنَّ بَيْضٌ مَكْنُونٌ

Di sisi mereka ada bidadari-bidadari yang tidak liar pandangannya dan jelita matanya, Seakan-akan mereka adalah telur (burung unta) yang tersimpan dengan baik. (As-Saaffaat 48,49)

فِيهِنَّ قَاصِرَاتُ الطَّرْفِ لَمْ يَطْمِثْهُنَّ إِنْسٌ قَبْلَهُمْ وَلاَ جَانٌّ ، فَبِأَيِّ آلاَءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ ، كَأَنَّهُنَّ الْيَاقُوتُ وَالْمَرْجَانُ ، فَبِأَيِّ آلاَءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ ، هَلْ جَزَاءُ الإِحْسَانِ إِلاَّ الإِحْسَانُ ، فَبِأَيِّ آلاَءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Di dalam Syurga-syurga itu terdapat bidadari-bidadari yang pandangannya tertumpu (kepada mereka semata-mata), yang tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia dan jin. Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? Bidadari-bidadari itu (cantik berseri) seperti permata delima dan marjan. Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? Bukankah tidak ada balasan bagi amal yang baik - melainkan balasan yang baik juga? Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? (Ar-Rahmaan 56-61)

إِنَّا أَنشَأْنَاهُنَّ إِنشَاءً ، فَجَعَلْنَاهُنَّ أَبْكَارًا ، عُرُبًا أَتْرَابًا

Sesungguhnya Kami telah menciptakan isteri-isteri mereka dengan ciptaan istimewa, Serta Kami jadikan mereka sentiasa dara (yang tidak pernah disentuh), Yang tetap mencintai jodohnya, serta yang sebaya umurnya. (Al-Waaqi'ah 35-37)

Jika Seorang perempuan dari kalangan Bidadari Syurga itu turun ke Bumi nescaya diterangi, dipenuhi tempat kawasan tersebut itu akan keserian, kewangian, keharumanNya. (Hr Tarmidzi- Hadis Sahih)

10. Keadaan Penghuninya. Firman Allah swt & Sabda Nabi saw :

Sesungguhnya kumpulan pertama yang akan memasuki Syurga adalah umpama Bulan Purnama dan kumpulan berikutnya bagaikan Cahaya Bintang yang bergemerlapan di langit. Masing-masing mempunyai dua orang pasangan yang tulang sumsum betisnya jelas kelihatan. Di dalam Syurga tiada seorang pun yang bersendirian tanpa pasangan. (Hr Muslim)

دَعْوَاهُمْ فِيهَا سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَتَحِيَّتُهُمْ فِيهَا سَلاَمٌ وَآخِرُ دَعْوَاهُمْ أَنْ الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

Doa ucapan mereka di dalam Syurga itu ialah Maha Suci Engkau dari segala kekurangan wahai Tuhan! Dan ucapan penghormatan mereka padanya ialah: Selamat sejahtera! Dan akhir doa mereka ialah segala puji dipersembahkan kepada Allah yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam! (Yunus 10)

11. Seterusnya Nikmat terbesar bakal diperolehi ialah dapat melihat Allah swt. Bayangkan di dunia jika kita diberikan kesempatan untuk bertemu dan berbual-bual dengan orang-orang yang hebat, Pemimpin-pemimpin dan sebagainya. Sudah Tentu kita rasa gembira dan bahagia dengan pengalaman tersebut. Inikan pula akan bertemu dengan Allah swt. Tuhan yang meciptakan segalanya, yang memberikan segalanya. Tuhan yang telah memberikan berbagai Nikmat yang dapat kita rasai Hari ini.

Sudah tentu bagi orang-orang yang Beriman, yang sentiasa mentaati pada tiap Perintah dan Larangan Tuhannya, yang meyakini tentang benarnya Janji-janjiNya. Nikmat ini amat cukup mengembirakan. Firman Allah swt :

وُجُوهٌ يَوْمَئِذٍ نَاضِرَةٌ , إِلَى رَبِّهَا نَاظِرَةٌ

Pada hari akhirat itu, muka (orang-orang yang beriman) berseri-seri; Melihat kepada Tuhannya. (Al-Qiaamah 22,23)

Dalam hal ini pernah Nabi Musa as meminta kepada Allah untuk melihatNya. Tetapi baru sahaja Allah swt menunjukkan diri kepada gunung, gunung itu bergegar dan hancur sehingga Musa jatuh pengsan. Ini membuktikan gunung yang bagaimana juga kukuhnya akan hancur bila Tuhan menunjukkan diriNya, inikan pula manusia yang lemah.

Demikianlah sebahagian dalil-dalil dari al-Quran & Hadith yang menceritakan betapa besarnya Nikmat kehidupan di Syurga kelak. Mudah-mudahan dengan segala Gambaran diatas menambahkan lagi keimanan kita kepada Allah swt, tidak berputus asa dalam melaksanakan tuntutan kehendakNya. Sentiasa istiqamah diJalannya dan Berjaya meraih Syurganya.

Nak memasuki Syurga bukanlah percuma. Ianya memerlukan kepatuhan Diri pada syarat-syarat yang telah diletakkanNya. Dikesempatan masih Hidup ini, marilah sama-sama kita manfaatkannya dengan melakukan amal-amal kebaikan, kebajikan serta sentiasa menjauhi, memelihara Diri dari tiap perkara yang dilaranganNya.

Berusaha untuk mendapatkan keredhaan Allah swt disetiap bidang amal yang kita laksanakan. Mudahan segalanya diterima oleh Allah swt. Dan Rahmat, Berkat dariNya sentiasa diiringi.

Sentiasa Mengambil kesedaran Bersama tentang perkara yang berlaku disekeliling kita. Gejala sosial yang semakin parah dikalangan Masyarakat Islam pada hari ini (meninggalkan solat, tak mengambil berat soal solat, mendedahkan aurat, bebas pergaulannya, berzina, rogol, buang anak, bunuh anak, pelacur, gro, sibuk dengan hiburan2, kelab2 malam, konsert2 yg tak mengikut etika Islam, berjudi, minum arak, jual arak, pil ectasy, melihat video, cerita2 lucah, merompak, membunuh, merasuah, terima rasuah, salah guna kuasa, zalim dan berbagai bentuk kemungkaran lagi).

Firman Allah swt: Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, setengahnya menjadi penolong bagi setengahnya yang lain; mereka menyuruh berbuat kebaikan, dan melarang daripada berbuat kejahatan; dan mereka mendirikan sembahyang dan memberi zakat, serta taat kepada Allah dan RasulNya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. (At-Taubah 71)

Sesiapa yang menghendaki (dengan amal usahanya) mendapat faedah di akhirat, kami akan memberinya mendapat tambahan pada faedah yang dikehendakinya dan sesiapa yang menghendaki (dengan amal usahanya) kebaikkan di dunia semata-mata, kami beri kepadanya dari kebaikan dunia itu (sekadar yang kami tentukan) dan ia tidak akan memperolehi sesuatu bahagian pun di akhirat kelak. (Asy-Syuura 20)

Akhirnya Marilah sama-sama kita menjadi Manusia yang Berjaya Hidupnya diDunia dan Akhirat. Bukannya sekadar Berjaya diDunia dan Rugi dihari Akhirat. Kita laksana Syarat-syarat yang menjadikan kita Hamba yang tidak rugi di masa Akhirat.

Firman Allah swt: Demi Masa!, Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, Kecuali orang-orang yang Beriman dan Beramal soleh, dan mereka pula Berpesan-pesan dengan Kebenaran serta Berpesan-pesan dengan Sabar. (Al-'Asr 1,2,3)

• Keimanan pada Allah, Malaikat, Kitab, Rasul, Hari Akhirat, Qada’ & Qadar (Ketentuan Baik dan Buruk datangnya dari Allah).

• Amal Soleh ialah melaksanakan perkara-perkara wajib, dan menjauhi perkara-perkara maksiat dan melakukan Kebaikan, perkara-perkara Sunat lain.

• Memberi Nasihat agar menurut Kebenaran ialah memberi bimbingan kepada orang lain dengan perkara-perkara yang pasti dan menggesa mereka supaya Mentauhidkan Allah dan Beramal dengan ajaran Al-Quran, berdakwah kepada Agama Allah, memberi nasihat, menyuruh orang lain supaya melakukan perkara-perkara yang baik, melarang mereka daripada melakukan perkara-perkara mungkar, disamping mengasihi orang lain seperti mengasihi dirinya sendiri. Saidina Umar ra pernah Berkata : “Semoga Allah merahmati orang yg menunjukkan kepada saya kelemahan saya”.

• Memberi nasihat supaya Bersabar ialah agar sebahagian Umat Manusia menasihati sebahagian yang lain supaya mentaati Allah. Bersabar dan tidak melakukan maksiat. Dalam masa yang sama mereka hendaklah Redha dengan Qada’ dan Qadar dalam menghadapi sesuatu Musibah dan Ujian. (Tafsir al-Munir- Dr Wahbah az-Zuhaily)

" Wahai Tuhan kami, berilah kami kebaikan di Dunia dan kebaikan di Akhirat, dan peliharalah kami dari Azab Neraka "

Ahad, 27 Jun 2010


Harap maaf

Sedikit pengubahsuaian Sedang dilakukan...

Marhaban Ya Ramadhan


Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa.

Puasa yang diwajibkan itu ialah beberapa hari yang tertentu; maka sesiapa di antara kamu yang sakit, atau dalam musafir, (bolehlah ia berbuka), kemudian wajiblah ia berpuasa sebanyak (hari yang dibuka) itu pada hari-hari yang lain; dan wajib atas orang-orang yang tidak terdaya berpuasa (kerana tua dan sebagainya) membayar fidyah iaitu memberi makan orang miskin. Maka sesiapa yang dengan sukarela memberikan(bayaran fidyah) lebih dari yang ditentukan itu, maka itu adalah suatu kebaikan baginya; dan (walaupun demikian) berpuasa itu lebih baik bagi kamu daripada memberi fidyah), kalau kamu mengetahui.

Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah.Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa bulan itu; dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah ia berbuka, Kemudian wajiblah ia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan Ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. Dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur.

Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanku (dengan mematuhi perintahKu), dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta betul.

Dihalalkan bagi kamu, pada malam hari puasa, bercampur (bersetubuh) dengan isteri-isteri kamu. Isteri-isteri kamu itu adalah sebagai pakaian bagi kamu dan kamu pula sebagai pakaian bagi mereka. Allah mengetahui bahawasanya kamu mengkhianati diri sendiri, lalu Ia menerima taubat kamu dan memaafkan kamu. Maka sekarang setubuhilah isteri-isteri kamu dan carilah apa-apa yang telah ditetapkan oleh Allah bagi kamu; dan makanlah serta minumlah sehingga nyata kepada kamu benang putih (cahaya siang) dari benang hitam kegelapan malam), iaitu waktu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa itu sehingga waktu malam (maghrib); dan janganlah kamu setubuhi isteri-isteri kamu ketika kamu sedang beriktikaf di masjid. Itulah batas-batas larangan Allah, maka janganlah kamu menghampirinya. Demikian Allah menerangkan ayat-ayat hukumNya kepada sekalian manusia supaya mereka bertaqwa. (Al- Baqarah 183,184,185,186,187)

Alhamdulillah bersyukur kita kepada allah swt kerana kerana masih dipanjangkan umur kita, untuk sama-sama kita melaksanakan ibadat puasa pada tahun ini. Di bulan Ramadhan ini banyak kelebihan keistimewaan yang telah dijanjikan oleh Allah kepada orang-orang beriman. Allah swt jadikan di Bulan Ramadhan ini, bukan sahaja bulan diwajibkan kita berpuasa di siang hari, bahkan di beri juga kelebihan-kelebihan yang lain dengan fadhilat Bulan Ramadhan itu sendiri dan ibadat-ibadat yang dibuat di dalam Bulan Ramadhan.

Di Bulan yang mulia ini kita semua telah dijemput menjadi tetamu Allah dengan dihidangkan kepada kita makanan jasmani di watu sahur dan berbuka dan dihidangkan juga kepada kita makanan rohani untuk menguatkan iman kita kepercayaan dan tingkah laku kita, diberi pahala yang sangat besar dan diampunkan segala dosa-dosa kita. Di dalam kitab banyak disebut tentang kelebihan yang ada di Bulan Ramadhan ini, yang tidak terhitung banyaknya.

Diantaranya disebut dalam suatu hadis Nabi saw yang berbunyi :

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِي الله عَنْهُ : أَنَّ النبي صَلى الله عليه وسلم قَالَ : اَلصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ وَالْجُمْعَةُ إِلَى الْجُمْعَةِ وَرَمَضَان إِلَى رَمَضَانَ مُكَفِّرَاتٌ لِمَا بَيْنَهُنَّ إِذَا اجْتَنَبَتْ الكَبَائِر

Daripada Abu Hurairah r.a Nabi saw bersabda : Jarak antara shalat lima waktu, shalat jum’at dengan jum’at berikutnya dan puasa Ramadhan dengan Ramadhan berikutnya merupakan penebus dosa-¬dosa yang ada diantaranya, apabila tidak melakukan dosa besar. (HR Muslim)

Hadis ini menunjukkan kepada kita bahawa kelebihan ibadat puasa ini dapat menghapuskan segala dosa kecil kita, diibaratkan yakni diantara waktu subuh dan zohor, dan waktu zohor dan asar dan begitulah seterusnya, di celah-celah waktu tersebut Tuhan hapuskan segala dosa kita dengan kita menunaikan solat lima waktu. Dan diantara jumaat hingga jumaat Tuhan hapuskan dosa kita dengan kita mengambil fadhilat solat jumaat. Dan seterusnya ramadhan hingga ramdhan dihapuskan segala dosa kita dengan kita menunaikan ibadah Puasa di Bulan Ramadhan melainkan dosa yang besar seperti berzina,mencuri,makan riba dan sebagainya perlulah kepada taubat kepada Allah swt.

Tetapi janganlah kita mengambil remeh terhadap dosa kecil walaupun kecil semakin banyak tetap akan menjadi besar, seperti bukit yang besar asalnya dari pasir-pasir yang halus. Dosa-dosa besar ialah dosa yang telah diberi amaran oleh Allah swt didalam Al-Quran dan Hadis Nabi saw.

Oleh itu Bulan Ramadhan ini adalah hadiah yang telah di berikan oleh Allah swt, yang mesti kita menerimanya. Diantaranya ialah ibadah Puasa itu sendiri, yang sangat besar pahalanya disisi Allah. Di sebut di dalam suatu hadis :

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ يَقُوْلُ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قالَ اللهُ عَزَّوَجَلَّ كَلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ لَهُ إِلا الصِّيَامَ فَإِنَّهُ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِِِهِ

Daripada Abu Hurairah r.a Rasulullah saw bersabda :Allah Azza wa Jalla berfirman : Setiap amal anak adam diperuntuk baginya kecuali puasa, puasa itu adalah untuk-Ku dan Aku akan memberinya pahala. (HR Muslim)

Inilah dia diantara kelebihan puasa yang diberi oleh Allah, berbeza dengan ibadat-ibadat yang lain digandakan hingga 700 kali ganda. Tapi puasa ini terserah kepada Tuhan berapa banyak ganjarannya.

Jika sekiranya kita berazam untuk melakukan amal ibadat, telah diberi kepada kita satu pahala dan jika sekiranya kita melakukan amal ibadat tersebut diberikan kepada kita 10 kali ganda hingga 700 ratus kali ganda. Dan barangsiapa berazam untuk melakukan perkara maksiat tidak dituliskan lagi bahkan jika kita melakukannya dituliskan satu dosa dan tidak digandakan seperti kita berbuat kebaikan kemudian diberi pula peluang untuk kita bertaubat sebelum nyawa kita diambil dan sebelum matahari terbit dari arah barat. Itulah kelebihan yang telah diberi oleh Allah kepada hamba-hambanya yang beriman.

Disebut dalam suatu hadis :

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضىَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللهِ صلى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ يُضَاعَفُ الْحَسَنَةُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا اِلَى سَبْعِمِائَةِ ضِعْفٍ قَالَ اللهُ عَزَّوَجَلَّ إِلا الصَّوْمَ فَإِنَّهُ لِي وَاَنَا أجْزِي بِهِ يَدَعُ شَهْوَتَهُ وَطَعَامَهُ مِنْ اَجْلِي لِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ فَرْحَةٌ عِنْدَ فِطْرِهِ وَفَرْحَةٌ عِنْدَ لِقَاءِ رَبِّهِ وَلَخُلُوْفُ فِيْهِ اَطْيَبُ عِنْدَ اللهِ مِنْ رِيْحْ الْمِسْكِ

Daripada Abu Hurairah r.a katanya Rasulullah saw bersabda : Setiap amal anak adam dilipatgandakan pahalanya. Satu macam kebaikan diberi pahala sepuluh kali ganda hingga tujuh ratus kali ganda. Allah Azza Wa jalla berfirman : selain puasa, kerana puasa itu untuk-Ku. Aku akan memberi pahala bagi orang yang berpuasa, kerana dia meninggalkan nafsu syahwat dan nafsu makannya kerana Ku. Dan bagi orang yang berpuasa ada dua macam kegembiraan: pertama ketika dia berbuka dan kedua ketika dia bertemu dengan Tuhannya. Sesungguhnya bau mulut orang yang berpuasa lebih harum disisi Allah daripada bau kasturi. (H.R Muslim)

Oleh itu janganlah kita mengsia-siakan nikmat yang telah dikurniakan oleh Allah kepada kita semua. Semoga kita sentiasa berada dalam rahmat Allah selalu dan terhindar dari segala perkara yang dilarang oleh Allah. Firman Allah swt :

“Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras". (Ibrahim 7)

Puasa Ramadhan juga dapat menebus dosa-dosa yang telah lama, tetapi dengan syarat puasanya betul-betul ikhlas kerana Allah ta’ala. Rasulullah saw bersabda :

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إيْمَا نًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Barangsiapa berpuasa dibulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan mengharap pahala dari Allah maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu. (HR Bukhari dan Muslim)

Disediakan pintu yang khusus di hari akhirat bagi orang yang berpuasa.

عَنْ سَهْلِ بْنِ سَعْدٍ رَضِى اللهُ عَنهُ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللهِ صلى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ فِى الْجَنَّةِ بَابًا يُقَالُ لَهُ الرَّيَّانُ يَدْخُلُ مِنْهُ الصَّائِمُوْنَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ لا يَدْخُلُ مَعَهُمْ اَحَدٌ غَيْرُهُمْ يُقَالُ : اَيْنَ الصَّائِمُوْنَ فَيَدْخُلُوْنَ مِنْهُ فَإِذَا دَخَلَ آخِرُهُمْ اُغْلِقَ فَلَمْ يَدْخُل مِنهُ اَحَدٌ

Dari Sahal bin Sa’ad r.a katanya, Rasulullah saw bersabda : Di dalam syurga ada sebuah pintu yang disebut Ar Rayyan. Orang-orang yang diperkenankan masuk ke syurga melalui pintu itu pada hari kiamat kelak hanyalah orang-orang puasa, sedangkan yang lain-lainnya tidak diperkenankan. Mereka akan dipanggil, “Hai orang yang berpuasa! Maka masuklah mereka melalui pintu itu. Setelah orang yang terakhir masuk, pintu itu segera ditutup sehingga yang lain tidapat melaluinya. (HR Muslim)

Disunatkan kepada kita untuk bersahur di bulan puasa.

عَنْ أَنَسٍ قَالَ قَالَ النَّبِي صلى اللهُ عليه وسلم تَسَحَّرُوا فَإِنَّ فِي السَّحورِ بَرَكَةً

Dari Anas r.a katanya, Nabi saw bersabda : Sahurlah kamu, kerana di dalam sahur itu terdapat berkat.(HR Bukhari)

Di sebut dalam suatu hadis yang lain bahawa Allah dan para malaikat berselawat keatas orang yang bersahur, yakni Tuhan menurunkan rahmat dan berkat ke atas mereka yang ber sahur dan para malaikat juga mendoakan ke atas mereka yang bersahur, oleh itu marilah kita mengambil fadhilat sahur ini walaupun dengan sekadar seteguk air.

Disunatkan kepada kita untuk menyegerakan berbuka apabila sudah masuk waktunya.

عَنْ سَهْلِ بنِ سَعْدٍ رَضِىَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَسْولَ اللهِ صَلى اللهُ عَلَيهِ وَسَلَّمَ قَالَ : لا يَزَالُ النَّاسُ بِخَيْرٍ مَا عَجَّلُوا الْفِطْرَ

Dari Sahal bin Sa’ad r.a katanya, Rasulullah saw bersabda : Umatku masih dalam kebaikan selama mana ia menyegerakan berbuka.(HR Muslim)

Doa orang yang berpuasa adalah mustajab.

ثَلاثُ دَعَوَاتٍ مُسْتَجَابَاتٍ دَعْوَةُ الصَّائِمِ وَدَعْوَةُ الْمُسَافِرِ وَدَعْوَةُ الْمَظْلُوْم

Ada tiga doa yang mustajab, yaitu doa orang yang sedang puasa, doa musafir dan doa orang yang dizalimi. (HR Baihaqi)

Menyibukkan diri dengan ilmu dan tilawah.

Disunatkan untuk memperbanyak mendalami ilmu serta membaca Al-Quran, shalawat pada Nabi dan zikir-zikir baik pada siang hari atau malam hari puasa, tergantung luangnya waktu untuk melakukannya. Disebut dalam suatu hadis :

كان جبريل يلقى النبي صلّى الله عليه وسلم في كل ليلة من رمضان، فيدارسه القرآن

Jibril as. mendatangi Rasulullah saw pada tiap malam bulan Ramadhan dan mengajarkannya Al-Qur’an.(HR Bukhari dan Muslim)

Beri‘tikaf.

Disunatkan untuk beri‘tikaf terutama pada 10 hari terakhir bulan Ramadhan. Salah satunya untuk mendapatkan pahala lailatul qadar yang menurut Rasulullah saw ada pada malam-malam 10 terakhir bulan Ramadhan. Sabda Nabi saw :

عَنْ عَائِشَةَ رَضِى اللهٌ عَنْهَا قَالَتْ كَانَ رَسُوْلُ اللهِ صلى اللهُ عَلَيهِ وَسَلَّمَ إِذَا دَخَلَ الْعَشْرُ أَحْيَا اللَّيْلَ، وَأَيْقَظَ أَهْلَهُ، وَجَدَّ وَشَدَّ الْمِئْزَرَ

Dari Aisyah r.a katanya, Apabila telah memasuki 10 malam terakhir bulan Ramadhan, Nabi saw menghidupkan malam, membangunkan keluarganya, beliau lebih tekun dan beliau meninggalkan isterinya (tidak berhubungan suami isteri).(HR Bukhari dan Muslim)

Selain itu perbanyakkanlah amalan-amalan sunat yang lain seperti sembahyang sunat hajat, sunat tahajud, sunat taubat, sunat tasbih dan lain-lain lagi, bersedekah bagi menolong meringankan penderitaan fakir miskin atau anak-anak yatim dan melakukan amal-amal kebajikan serta berbuat baik terhadap ibu-bapa dan sebagainya.

Memohon restu kehadrat Allah s.w.t. bagi keselamatan dan kebahagiaan dunia dan akhirat.
Berusaha untuk mendapatkan keredhaan Allah s.w.t. disetiap bidang amal kebajikan yang kita laksanakan.

Demikian, inilah diantara amalan-amalan yang disunatkan kepada kita di bulan Ramadhan ini dan kelebihan yang telah diberi oleh Allah swt. Semoga panduan yang sederhana ini dapat mendorong kita untuk meraih keutamaan Ramadhan yang belum tentu di tahun depan kita masih diberi umur oleh Allah swt. Agar Ramadhan tahun ini dapat memberi hasil dan semangat kepada kita untuk terus beribadah kepada Allah ta’ala dan menjauhi dari segala perkara yang dilarang oleh Allah ta’ala. Ana mengharapkan semoga kita semua dapat mengambil peluang yang telah dihidangkan di bulan yang mulia ini dengan beribadah kepada Allah ta’ala dengan penuh keikhlasan dan ketaqwaan. Amin.

Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)! Dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)! ( Az-Zalzalah 7,8)

Selalulah memohon padaNya.

Semua makhluk berhajat kepada Allah dan mengharapkan apa yang ada disisi-Nya, sedang Allah Maha Kaya tidak memerlukan mereka. Allah telah mewajibkan kepada hamba-Nya untuk berdoa.


Firman Allah swt :

وَقَالَ رَبُّكُمْ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ

Dan Tuhan kamu berfirman : Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takabur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina. (Ghaffir 60)

Dialah Tuhan yang menciptakan segala makhluk di bumi, kekuasaan hanya milikNya. Janganlah kita menjadi hamba yang sombong dengan nikmat yang telah dikurniakan. Mintalah perlindungan padanya, bukan kepada pemerintah, dukun, bomoh dan sebagainya.

Sabda Nabi saw :

من لم يسأل الله يغضب عليه

Sesiapa tidak memohon kepada Allah, maka Allah akan marah kepadanya.

Namun demikian, Allah senang dengan permintaan hambanya kepada-Nya, dan mencintai orang-orang yang terus-menerus meminta-Nya, serta mendekatkan mereka kepada-Nya.

Para sahabat Nabi saw telah menghayati hal ini, maka tak seorang pun dari mereka meremehkan sesuatu untuk memohon kepada Allah swt, dan mereka tidak menadahkan permintaan mereka kepada seorangpun dari makhluknya. Hal ini demikian, kerana kecintaan dan kehampiran mereka kepada Rabb-Nya, dan kerana kehampiran Allah swt kepada mereka.

Firman Allah swt :

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ

Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka) : sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka) (Al- Baqarah 186)

Diantara waktu-waktu yang khusus untuk berdoa :

Waktu pertengahan malam, diantara azan dan iqamah, setelah wudhuk, semasa sujud, setelah selesai solat fardhu, ketika ayam berkokok, ketika dalam perjalanan, doa orang-orang yang dizalimi, di bulan-bulan tertentu, bulan ramadhan disaat berbuka dan bersahur, malam lailatul qadar dan banyak lagi waktu-waktu yang khusus.

Diantara hal-hal yang menghalangi dari terkabulnya doa :

Mempersekutukan Allah, terlalu tergesa-gesa, berdoa dalam keadaan lalai, bersuara keras dalam berdoa, menggantungkan doa dengan kehendak seperti, Ya Allah ampunilah aku jika engkau berkehendak, doa yang mengandungi dosa dengan bermaksud untuk memutuskan silaturrahim.

HADIS-HADIS YANG MENYEBUT TENTANG KEADAAN BERDOA, DIANTARANYA :

B
erteguh hati dalam berdoa dan tidak berdoa dengan ucapan: Jika Engkau berkenan.

Hadis riwayat Anas ra, ia berkata : Rasulullah saw. bersabda: Apabila seorang di antara kamu berdoa maka hendaklah dia berteguh hati dalam berdoa serta jangan pula dia berdoa dengan mengucapkan: Ya Allah! Jika Engkau sudi maka berilah aku. Sesungguhnya Allah tidak ada yang memaksanya. (Shahih Muslim No.4837)

Anjuran merendahkan suara ketika berzikir.


Hadis riwayat Abu Musa ra., ia berkata : Ketika kami sedang bersama Rasulullah saw. dalam suatu perjalanan, mulailah orang-orang mengeraskan suara mereka dalam membaca takbir lalu bersabdalah beliau: Wahai manusia, rendahkanlah suara kamu sekalian! Karena kamu sekalian sesungguhnya tidak sedang memohon kepada yang tuli maupun yang gaib bahkan kamu sekalian sedang memohon kepada Tuhan Yang Maha Mendengar lagi Maha Dekat Yang selalu bersama kamu sekalian. Aku pada saat itu berada di belakang beliau sambil mengucapkan: "Laa haula wa laa quwata illa billah", (Tidak ada daya dan kekuatan kecuali berkat bantuan Allah). Rasulullah saw. berkata: Wahai Abdullah bin Qais! Maukah kamu aku tunjukkan kepada salah-satu kekayaan surga yang tersimpan? Aku menjawab: Tentu, wahai Rasulullah. Beliau bersabda: Yaitu ucapan: "Laa haula wa laa quwata illa billah". (Shahih Muslim No.4873)

Doa ketika akan tidur dan berbaring di atas peraduan.

Hadis riwayat Barra' bin Azib ra : Bahwa Rasulullah saw. bersabda: Apabila kamu hendak berbaring ke tempat peraduanmu, maka berwudulah seperti wudu untuk salat, kemudian berbaringlah di atas sisi kananmu lalu bacalah doa: (Ya Allah! Sesungguhnya aku menyerahkan diriku kepada-Mu, dan aku serahkan segala urusanku kepada-Mu, dan aku baringkan tubuhku ke hadapan-Mu karena mengharapkan pahala-Mu dan takut akan siksa-Mu, tidak ada tempat berlindung dan tidak ada pula yang dapat menyelamatkan diri kecuali kembali kepada-Mu, aku beriman dengan kitab-Mu yang Engkau turunkan dan dengan nabi-Mu yang Engkau utus). Jadikanlah semua itu sebagai ucapanmu yang terakhir karena apabila kamu mati pada malam itu, maka kamu telah mati dalam keadaan fitrah. (Barra') berkata: Aku mengulang-ulangi kalimat-kalimat tersebut untuk mengingatnya. Aku ucapkan: Aku beriman kepada rasul-Mu yang Engkau utus. Rasulullah saw. bersabda: Ucapkanlah! Aku beriman dengan nabi-Mu yang telah Engkau utus. (Shahih Muslim No.4884)

Anjuran berdoa ketika mendengar suara ayam jantan.


Hadis riwayat Abu Hurairah ra : Bahwa Nabi saw. bersabda: Jika kamu sekalian mendengar suara kokok ayam jantan, maka mohonlah kurnia Allah karena sesungguhnya binatang tersebut telah melihat malaikat dan jika kamu sekalian mendengar suara keldai, maka mohonlah perlindungan kepada Allah dari godaan syaitan, karena binatang tersebut telah melihat syaitan. (Shahih Muslim No.4908)

Menerangkan seorang yang berdoa akan dikabulkan selama dia tidak cepat berkata : Aku telah berdoa tetapi tidak dikabulkan.

Hadis riwayat Abu Hurairah ra : Bahwa Rasulullah saw. bersabda: Akan dikabulkan doa seseorang di antara kamu sekalian selama dia tidak terburu-buru berkata: Aku sudah berdoa, tetapi aku tidak atau belum dikabulkan. (Shahih Muslim No.4916)

10 JAWAPAN DR.IBRAHIM BIN ADHAM TERHADAP SOALAN SEORANG HAMBA YANG MENANYAKAN (MENGAPA DOA AKU TIDAK DI TERIMA SETELAH SEKIAN LAMA AKU BERDOA)

1. Kamu mengenal Allah akan tetapi tidak menunaikan hak-hakNya.
2. Kamu membaca kitab Allah (Al-Quran) akan tetapi tidak mengamalkannya.
3. Kamu mengakui cinta terhadap Rasulullah saw akan tetapi kamu tidak mengamalkan sunnahnya.
4. Kamu mengakui syaitan itu adalah musuh tetapi tetap menurut jejak langkahnya.
5. Kamu berkata ingin memasuki syurga tetapi tidak beramal untuk ke syurga.
6. Kamu berkata takut akan neraka tetapi tidak berusaha untuk menjahuinya.
7. Kamu mengakui kematian itu benar tetapi tidak bersedia menghadapinya.
8. Kamu membuka aib orang lain sedang aib mu ditinggalkan.
9. Kamu menggunakan nikmat Tuhanmu tetapi tidak menunaikan hak-hakNya.
10. Kamu melihat berlakunya kematian tetapi tidak mengambil pengajaran darinya.

Peristiwa dalam bulan Islam.

MUHARAM

Maal Hijrah / Awal Muharam pada 1 haribulan dan Hari Asyura pada 10 haribulan. Kewafatan Sayidina Hassan bin Ali di Karbala dan 10 haribulan tahun ke 61 hijrah

SAFAR

Peperangan Bani Qainuqak pada tahun ke-3 Hijrah. Peperangan Khaibar pada tahun ke-1 Hijrah. Kegeringan baginda Rasulullah SAW.

RABIUL AWAL

Perlantikan baginda Rasullah SAW menjadi Rasul. Pembinaan masjid pertama di Quba' pada 8 haribulan. Keputeraan SAW pada 12 haribulan. Ketibaan Rasulullah SAW di Madinah dalam peristiwa Hijrah. Kewafatan Rasullah SAW pada 12 haribulan.

RABIUL AKHIR


Berlakunya peperangan Jamal (unta), perang saudara pertama dalam sejarah Islam. Bermulanya Kerajaan Bani Umaiyah.

JAMADIL AWAL

Kelahiran Saydina Ali bin Abi Talib pada 8 haribulan. Berlakunya peperangan Bani Salim di Bahrin.

JAMADIL AKHIR

KHalifah Saydina Abu Bakar As-Siddik meninggal dunia pada 23 haribulan tahun ke 13 hijrah. Perlantikan Saydina Umar sebagai Khalifah kedua pada 8 haribulan tahun ke 13 hijrah. Berlakunya peperangan Yarmuk di zaman pemerintahan Saydina Umar Al Khattab dalam tahun ke 13 Hijrah. Serangan ke atas Kota Makkah dan tembakan ke bangunan Kaabah pada tahun ke 73 Hijrah oleh tentera Hajjaj As-Saqati. Pembunuhan ke atas Abdullah bin Zubir yang memerintah Kota Makkah oleh Hajjaj As-Saqati bagi pihak Khalifah Abdul Malik bin Marwan. Kelahiran Siti Fatimah Az-Zahrah binti Muhammad SAW pada 20 haribulan.

REJAB

Berlaku peristiwa Israk dan Mikraj pada 26/27 haribulan. Sembahyang lima waktu diistiharkan dalam peristiwa Israk dan Mikraj. Berlaku peperangan Tabuk, peperangan terakhir yang disaksikan oleh Rasulullah SAW pada tahun ke-9 Hijrah.

SYAABAN

Malam Nisfu Syaaban pada 14 haribulan. Penukaran arah kiblat dari Masjidil Al-Aqsa di Baitul Muqqaddis ke Kaabah di Batullahil Haram pada 15 haribulan. Peperangan Banu Mustalik pada tahun ke-5 Hijrah.

RAMADHAN


Bulan Ramadhan difardhukan ke atas umat Islam untuk mengerjakan ibadat puasa. Rasulullah SaW dan para sahabat beliau dari MAdinah pada 8 haribulan tahun ke-2 Hijrah untuk peperangan Badar. Berlakunya peperangan Badar pada 17 haribulan tahun ke-2 Hijrah. Penyempurnaan pembukaan Kota Kammah pada 10 haribulan tahun ke-8 Hijrah. Permulaan turunnya ayat-ayat suci Al-Quran pada 17 haribulan. Tragedi pembunuhan Sayadina Ali dalam tahun ke 40 Hijrah, Beliau wafat dalam keadaan ketika memasuki Masjid Kufah pada 17 Ramadhan. Malam Lailatul Qadar jatuhnya pada 21, 23, 25, 27, atau 29 Ramadhan.

SYAWAL

Umat Islam merayakan Hari Raya Fitah pada 1 haribulan. Berlakunya peperangan Uhud pada 5 haribulan dalam tahun ke-3 Hijrah. Berlakunya peperangan Khandak pada tahun ke-5 Hijrah. Kerajaan tentera Islam di zaman pemerintahan Khalifah Umar merampas bandar Madain. Tentera Islam berjaya menawan Istana Raja Farsi yang dikenali dengan nama Istana Putih dalam tahun ke-10 Hijrah.

ZULKAEDAH


Peristiwa Umrah, Perjanjian Hudaibiyyah dan Baiah Ridhwan berlaku dalam bulan ini. Rasulullah SAW meninggalkan Kota Madinah ke Makkah untuk menunaikan haji Wida' (Haji Penghabisan), Baginda SAW disertai seramai 10 000 kaum muslimin.

ZULHIJJAH

Orang Islam yang mampu difardhukan menunaikan haji di Makkah pada bulan ini. Peristiwa Haji Wida berlaku pada 8 haribulan tahun ke-10 Hijrah. Rasullah SAW menyampaikan pidato kepada kaum muslimin di Bukit Arafah sebelum selesai Ibadat Haji. Saydina Umar Al-Khattab wafat setelah dibunuh oleh Abu Lukluk berbangsa Paris beragama Majusi di malam Rabu, di akhir bulan ini pada tahun ke-23 Hijrah. Saydina Umar bin Affan dibunuh di rumahnya disamping tangannya memegang Al-Quran pada 18 haribulan tahun ke-35 Hijrah. Jatuhnya kerajaan Bani Umayyah pada 27 haribulan pada tahun ke-132.

Berpuasa enam di Bulan Syawal.

Saudara-saudaraku yang dirahmati Allah sekalian, tidak dapat tidak kita sebagai orang-orang Islam hendaklah sentiasa mentaati perintah Allah swt, memelihara diri kita dari segala bentuk maksiat dan istiqamah dalam membentuk diri, keluarga dan masyarakat ke arah jalan yang diredhainya.
Setiap ibadat yang dilakasanakan menjadi benteng bagi orang-orang yang beriman dari segala bentuk ujian di dunia ini.

Ibadah puasa juga dapat membersihkan hati dari segala daki-daki yang kotor, dapat mengawal nafsu dari lembah kemaksiatan. Jika kita mengkajinya, banyak hikmah disebalik ibadah puasa tersebut.

Sabda nabi saw :

عن أبي أيوب الأنصاري : أن النبي ص قال : من صام رمضان ثم أتبعه ستا من شوال فكأنما صوم الدهر

Dari Abu Ayyub Al-Anshory bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Barangsiapa berpuasa Ramadhan, kemudian diikuti dengan berpuasa enam hari pada bulan Syawal, maka ia seperti berpuasa setahun." (Hr Muslim)

Para ulama' mengatakan : Yang dimaksudkan seperti puasa setahun adalah bagi mereka yang meyempurnakan puasa ramadhan tiap-tiap tahun dan diikuti dengan puasa enam hari di bulan syawal. Seperti mana yang disebut oleh para ulama' :

وإنما كان كصيام الدهر، لأن الحسنة بعشر أمثالها، فرمضان بعشرة أشهر، والستة بشهرين

Yang dikatakan puasa seperti setahun itu ialah kerana setiap kebaikan yang dilaksanakan dilipat kali ganda menjadi 10. Maka puasa ramadhan seperti 10 bulan, manakala enam hari di bulan syawal beroleh 2 bulan. Inilah yang dimaksudkan dengan puasa setahun.

Puasa enam ini menggambarkan kesyukuran kita kepada Allah swt atas limpah kurnianya dapat kita menyempurnakan puasa ramadhan dengan secukupnya. Begitu juga menunjukkan kecintaan kita dalam menunaikan segala suruhanNya.

Perlu diingat, setiap ibadah yang dilaksanakan bukan hanya pada waktu-waktu yang tertentu sahaja, jika selesai ramadhan sudah mula melakukan perkara-perkara yang dimurkainya. Bahkan hendaklah istiqamah dalam mengerjakan suruhanNya.

Puasa enam ini diibaratkan seperti solat sunat. Setiap solat sunat yang kita lakukan menjadi penampung bagi segala kekurangan yang terdapat pada solat fardhu. Begitu juga dengan puasa enam ini menampung bagi segala kekurangan pada puasa Ramahdan lalu.

Sabda Nabi saw :

قال صلى الله عليه وسلم : " إن أول ما يحاسب الناس به يوم القيامة من أعمالهم الصلاة قال يقول ربنا جل وعز لملائكته وهو أعلم انظروا في صلاة عبدي أتمها أم نقصها فإن كانت تامة كتبت تامة وإن انتقص منها شيئا قال انظروا هل لعبدي من تطوع فإن كان له تطوع قال أتموا لعبدي فريضته من تطوعه ثم تؤخذ الأعمال على ذاكم " رواه أبو داود

Amalan yang pertama akan dihisab diakhirat nanti ialah berkenaaan dengan solat, lalu Allah swt menyuruh malaikat memeriksa setiap solat hambanya, sudah sempurna atau masih ada kekurangan. Jika masih terdapat kekurangan maka dilihat pada amalan sunatnya, adakah ada atau tidak, jika ada maka menjadi penampung bagi segala kekurangan yang ada pada solat fardhu tadi. (Hr Abu Daud)

Ia juga merupakan natijah daripada hasil tarbiyah yang telah dilakukan di bulan ramadhan. Menunjukkan keimanan, ketaqwaan dalam ibadah yang dikerjakan. Jika kita dapati seseorang yang masih melakukan maksiat, tidak menerima hukum Allah swt dan sebagainya, mungkin hikmah ramadhan itu masih belum dicapai dengan sempurna.

Rebutlah pangkat Isteri Solehah

Allah swt Maha Pemurah dan Penyayang ke atas hamba-hambanya. Bagi kaum wanita ada 4 tiket untuk mereka masuk ke syurga, iaitu apabila mereka berjaya menjaga sembahyang fardhu, puasanya di bulan Ramadhan, ketaaatan kepada suami dan kehormatannya. Melalui empat perkara ini juga menyebabkan seseorang wanita itu boleh mencapai taraf solehah dan bertaqwa.


Begitu Penyayangnya Allah kepada insan yang bergelar wanita. Tetapi cuba kita renungkan kembali sejauh manakah kita telah berjaya meraih keempat-empat perkara ini dengan sebaik-baiknya. Sembahyang fardhu kebanyakannya tidak khusyuk.

Semasa bersembahyang sahaja aurat ditutup tetapi selepas itu kita kembali dengan pakaian yang mendedahkan aurat. Puasa kita sekadar menahan lapar dan dahaga tetapi mulut masih mengumpat. Ketaatan kepada suami dibuat sambil lewa malah suami kadangkala dijadikan seperti lembu yang diikat hidungnya dengan tali (disuruh membuat itu dan ini). Ada yang menjadi pelacur dan menjual maruahnya untuk mendapatkan wang.

Sepatutnya kita kena banyak menangisi diri yang gagal menunaikan amanah Allah itu. Rasulullah selepas di Isyrak Mikrajkan, baginda tidak henti-henti menangis kerana terlalu amat sedih dan sentiasa berdoa kepada Allah swt supaya kaum wanita dan umat-umat yang disayanginya diselamatkan dari azab api neraka. Bayangkanlah, baginda saksikan bahawa di dalam neraka itu 75% adalah terdiri dari kaum Hawa. Badan-badan kita akan disambar oleh api neraka dan terbakar rentung dan akan diperbaharui lagi daging-daging tubuh lalu dibakar lagi hingga mengikut sebanyak mana dosa yang telah kita lakukan itu. Beruntunglah bagi mereka-mereka yang beramal soleh. Wanita-wanita yang solehah akan disambut oleh 'wildan-wildan'nya (suami) diiringi dan serta diperelokkan kedudukannya di dalam syurga.

Bila diceritakan mengenai peribadi wanita bertaqwa dan solehah pastilah mereka-mereka ini mendapat pendidikan agama yang secukupnya. Bila ilmu telah dipelajari lantas terus diamalkannya. Maka jadilah mereka insan-insan yang terdidik untuk mentaati segala perintah Allah dan menjauhkan segala larangannya. Orang-orang yang banyak menangis kerana takutkan neraka Allah. Orang-orang yang sanggup berkorban apa saja demi kepentingan hari akhirat. Orang-orang yang sanggup hidup susah dengan berbagai ujian dan rintangan; tidak putus asa serta selalu ingat mati demi rindunya mereka untuk melihat wajah Allah swt dan Rasulullah.

Rebutlah pangkat wanita solehah yang bertaqwa kerana ianya tidak dapat dijual beli dengan dunia ini. Malahan tarafnya jauh lebih tinggi jika dibandingkan dengan apa jua pangkat nilaian di dunia ini. Semua kemegahan-kemegahan dunia ini tidak kekal lama dan biasanya kalau seseorang itu telah pencen ia akan kesepian dan dilupakan.

Seorang isteri yang solehah, dia akan melayani suaminya begitu baik sekali sebab itu merupakan tuntutan yang telah diwajibkan ke atasnya untuk dilaksanakan setelah diikat dengan ikatan ijab dan kabul. Inilah perbezaannya taraf seorang isteri dengan seorang pelacur di mana dia juga memberikan layanan yang baik kepada pelanggannya.

Tetapi layanannya itu atas dasar untuk mendapatkan wang. Manakala seorang isteri yang solehah setiap perkara yang dilakukan semata-mata untuk mentaati Allah, demi untuk mendapat keredhaan-Nya.

Bila suami berhajat, hendaklah segera mendapatkannya dan tinggalkan kerja-kerja yang sedang dilakukan. Hiasilah diri dengan pakaian yang menarik, bersolek dan memakai bau-bauan. Jangan bimbangkan anak-anak yang menangis ketika itu kerana para malaikat sentiasa menjaga mereka sehingga kita selesai menunaikan amanah Allah terhadap suami kita dan mereka mendoakan semoga kita dikurniakan zuriat yang soleh dan solehah. Generasi yang bakal mengamankan dunia!

Ramai juga kaum wanita hari ini berjaya melayani suaminya dengan baik tapi bila saja suami sebut hendak kahwin seorang lagi dia mula tarik muka empat belas, hempas itu, hempas ini malah boleh jadi perang besar. inilah yang dinamakan cinta nafsu. Dia mahu dia seorang sahaja menguasai kasih sayang suami. Padanya bermadu itu suatu yang hina dan tidak mengapa kalau si suami memiliki perempuan simpanan walau sebanyak manapun.

Seorang isteri yang bertaqwa, dia tidak peduli samada hidupnya terpaksa bermadu dua, tiga atau empat sekalipun sebab itu bukan urusannya malah sebuah ketentuan dari Tuhan untuk menguji sejauh mana keikhlasannya melayani suami. Dia tidak akan ambil kisah sekiranya suaminya mengecilkan hatinya malah di hati kecilnya akan sering berkata, "Ini tugas aku dengan Allah, aku mesti laksanakan". Akhirnya tidak timbul perkelahian bila bermadu bila setiap isteri telah faham dengan kedudukannya.

Hanya isteri solehah saja yang gembira bila dimadukan sebab suaminya telah menyelamatkan seorang lagi hamba Allah bila dikahwinkan. Bila seseorang itu telah berkahwin, InsyaAllah sembahyangnya akan lebih khusyuk kerana sebagagian dari agamanya telah diselamatkan. Di samping itu berkahwin juga boleh melembutkan hati dan menenangkan fikiran.

Untuk mencapai makam isteri yang solehah dan bertaqwa bukanlah semudah yang diucapkan. Kita mesti berusaha untuk mengikis sebanyak mungkin mazmumah yang terdapat dalam diri dan selalu berharap kepada Allah supaya dimasukkan sifat-sifat mahmudah dan dibantu ketika sedang bermujahadah di dalam menghadapi berbagai ujian.

Pecahkan hati dengan banyak menangis, bukan menangis kerana sayangkan harta dunia, takut dimadu dan sebagainya tetapi menangislah kerana takutkan azab Allah yang sangat pedih dan selalulah berindu-rindu untuk melihat wajah Allah. Sesiapa yang merindui Allah, Allah juga akan merinduinya dan Rasullah akan memberi syafaat kepada sesiapa yang merinduinya dan mereka akan bersama-samanya di dalam syurga kelak.

Banyakkan berselawat kepada baginda. Hanya baginda saja yang diberi keistimewaan untuk mengenali umat-umatnya sedangkan nabi-nabi lain gagal berbuat demikian. Berkat umat-umatnya yang bersungguh-sungguh menjaga tujuh anggota lahirnya (mata, telinga, perut, kemaluan, mulut, kaki dan tangan) dari berbuat maksiat dan mengamalkan sungguh-sungguh lima hukum (wajib, sunat, makruh, halal dan haram) yang telah Allah tetapkan. Hanya mereka-mereka ini sajalah yang akan bercahaya-cahaya di Padang Mahsyar kelak dan dipimpin oleh Rasulullah untuk menuju ke syurga.

Cara Mengukuhkan Tali Persaudaraan

...

Sabtu, 26 Jun 2010

Diantara larangan Ketika Solat

Sabda Nabi saw :

وقال النبي صلى الله عليه وسلم : نهى عن ثلاث - عن نقرة كنقرة الديك ، وإقعاء كإقعاء الكلب ، والتفات كالتفات الثعلب

Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam melarang 3 perkara dalam Solat. Yaitu solat dengan cepat seperti ayam yang mematuk, duduk diatas tumit seperti duduknya anjing, dan menolah-noleh seperti musang. (Hadis Riwayat Ahmad dan Abu Ya’la - Shahih Targhib - (556)

Sabda Nabi saw :

وقال النبي صلى الله عليه وسلم : صل صلاة مودع كأنك تراه ، فإن كنت لا تراه فإنه يراك

Solatlah seperti halnya solat orang yang akan meninggal, yaitu seakan-akan engkau melihat Allah. Jika engkau tidak melihatNya maka sesungguhnya Dia melihatmu.” (Hadis Riwayat Thabrani, Ibnu Majah & Ahmad)

Memakai pakaian yang Bergambar

Sabda Nabi saw :

وقد صلى الله عليه وسلم في خميصة لها أعلام ، فنظر إلى أعلامها نظرة ، فلما انصرف قال : ( إذهبوا بخميصتي هذه إلى أبي جهم وائتوني بأنبجانية أبي جهم ، فإنها ألهتني آنفا عن صلاتي ( وفي رواية : فإني نظرت إلى علمها فى الصلاة فكاد يفتنني

Beliau telah solat dengan baju yang terbuat dari wol yang bergambar, lalu Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam melihat sepintas gambar-gambar itu. Sesudah solat Beliau Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda ”Bawalah bajuku ini kepada Abu Jahm dan bawalah kepadaku kain yang tebal (tiada gambar) . Karena bajuku ini telah mengalihkan perhatian sholatku tadi. (dalam riwayat lain dikatakan: "Sesungguhnnya aku telah melihat gambarnya saat sholat dan hampir saja aku tergoda).” (Hadis Riwayat Bukhari, Muslim & Malik)

كان لعائشة ثوب فيه تصاوير ممدود إلى سهوة ، فكان النبي صلى الله عليه وسلم يصلي إليه فقال : ( أخريه عني ، فإنه لا تزال تصاويره تعرض لي في صلاتي

Aisyah mempunyai kain bergambar untuk tirai, Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam solat menghadapnya. Lalu Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda ”Jauhkanlah kain itu, sesungguhnya gambarnya mengganggu solatku.” (Hadis Riwayat Bukhari & Muslim)