Sabtu, 22 Januari 2011

Takut kepada Allah.

Sifat takut merupakan benteng bagi orang-orang yang beriman dan menghampirkan lagi seseorang hamba itu kepada Tuhannya. Apabila lahirnya sifat takut dalam hati seseorang hamba itu, ianya akan menjadi benteng dari terpukau dengan segala tipu daya Dunia dan berbagai bentuk kemungkaran yang datang.

Manusia yang punyai sifat takut didalam hatinya berbeza dengan mereka yang tidak merasainya. Perasaan takut inilah menjadi penyelamat bagi orang-orang yang beriman daripada hanyut melakukan maksiat. Kerana mereka meyakini akan benarnya janji Allah swt tentang terdapatnya Hari Perhintungan, pembalasan Syurga atau Neraka. Mereka tahu akan tiap perbuatan, tutur bicara dan semuanya sentiasa dicatit sama oleh para Malaikat dikiri kanan.

Perlunya sentiasa rasa takut pada Allah swt. Bukan pada manusia, bomoh, syaitan2 dan segala perkara yang mensyirikkan ini. Telah dijelaskan di dalam Kitab (Al-Mustakhlos fi Tazkiyatul Anfus) Karangan “ as-Syeikh Said Hawa ”. Takut ini dibahagikan pada 2 Maqam.

1. Firman Allah swt : Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali. (A-li 'Imraan 28)

Yang pertama :
Takut yang semua orang merasainya. Ianya terhasil dari Keimanan, Kepercayaan akan pastinya tentang Azab Kubur, Hari pembalasan, Syurga dan Neraka. Tiap manusia bila dipersoalkan, digambarkan tentang dasyatnya azab Neraka kelak sudah pasti hadirnya rasa takut, bimbang memikirkannya. Namun dikala datang ujian nafsu keduniaan, takut tersebut tidak mampu menyelamatkannya. Kelalaian, Kelemahan Iman melupakan tentang peritnya Azab Neraka kelak. Kelalaian, Kelemahan Iman melupakan akan besarnya Nikmat Syurga tersebut.

2. Firman Allah swt : Sebenarnya yang menaruh bimbang dan takut (melanggar perintah) Allah dari kalangan hamba-hambaNya hanyalah orang-orang yang berilmu. (Faatir 28)

Yang kedua : Takut yang sebahagian kita sahaja merasainya. Ianya terhasil jua dari Keimanan, Kepercayaan akan pastinya tentang Azab kubur, Hari pembalasan, Syurga dan Neraka. Namun bukan kerana hanya memikirkan tentang benarnya janji tersebut, tapi kerana hatinya yang sudah terpaut dengan kecintaan yang mendalam pada Allah dan Rasulnya. Hidupnya sentiasa sibuk dikorbankan dengan mendalami Ilmu Allah swt. Sentiasa sibuk mengajak manusia supaya hidup disaksikan sama kehendak Allah dan Rasulnya. Diserahkan, digantungkan seluruh Hidupnya pada Allah swt. Kecintaan pada Allah dan Rasulnya sudah cukup merasa nikmat akan hidup ini.

“ Selalunya tiap Suruhan, Perintah Allah swt sukar dilaksanakan, tetapi apabila dilaksanakan terasa bahagia, selamat, sempurna beramal dengan tiap perintah tersebut. Begitu jua tiap Cegahan, Larangan Allah swt mudah diamalkan, tapi apabila diamalkan, terasa jiwa kacau, serabut, tidak tenang hasil dari kemurkaaNnya ”

Kita diciptakan dariNya, Dia Maha Mengetahui apa keperluan makhluk ciptaanNya. Yakinlah padaNya. Tiap larangannya punyai Hikmah yang cukup Jelas. Janganlah membelakanginya.

Hari ini kita semua Hidup dizaman yang penuh dengan hiburan maksiat keduniaan yang dasyat, yang sukar untuk dielak. Ianya melalaikan kita semua dari tujuan sebenar dihidupkan, lupa untuk memenuhkan bekalan (Iman & Amal) yang perlu dipenuhi untuk ke Akhirat nanti.

Untuk lahirnya rasa Takut yang hakiki, yang mampu menjadi benteng penyelamat diri dari terjebak dengan perkara2 maksiat :

1. Sudah pasti Segalanya tidak dapat tidak perlu kepada kefahaman yang jelas akan apa erti Islam yang dianuti ini, apa Hakikat Iman yang sebenar. Ianya Perlu kepada mendalami ilmu2 Agama. Sepertimana disebut di dalam satu madah :

“ Marilah kita menjadi orang yang Berilmu, supaya kenal Tuhan, cinta kepadaNya, takut terhadapNya dan tunduk kepadaNya ”

Jika kita memahami sebaiknya apa erti Sebenar Islam ini, kita akan dapat fahami tiap Perintah dan Hikmah sebenar laranganNya. Seterusnya Kecintaan padaNya akan lahir kerana kesempurnaan, kebaikan yang dirasai apabila beramal dengan cara Islam. Dilihat akan Kehebatan, kekuasaan Allah mengatasi segala yang lain. Akhirnya diyakini akan benarnya janji2 Allah swt. Dan hadir rasa takut dan ingin patuh pada tiap PerintahNya.

2. Seterusnya perlu untuk sentiasa tidak merasa jemu beribadah padaNya. Sentiasa berusaha mencari redhaNya. Sentiasa berusaha seboleh yang mungkin menjauhi perkara yang dimurkaiNya. Sentiasa berdoa memohon ketetapan Hati dariNya. Sentiasa disibukkan dengan perkara2 yang tidak bertentangan dengan perintah Allah & Rasulnya.

“ Bangunkanlah dunia sehebat mana yang kita mahu dengan ilmu dunia, tapi ingat, membangunkan diri mestilah dengan ILMU AGAMA ”

Disini saya mengajak pada diri serta teman2 sekalian. Tidak dapat tidak perlunya untuk kita sentiasa berusaha memahami, mendalami ilmu2 Agama. Apa erti sebenar Islam yang dianuti ini. Jika sememangnya bukan cita2 kita untuk menjadi seorang Ustaz atau sebagainya. Ianya tetap jua perlu dipelajari, untuk keselamatan, panduan diri diDunia dan Akhirat. Ilmu2 lain tak salah untuk diceburi, dipelajari, bahkan amat diperlukan. Namun ilmu2 yang berkaitan tentang mana Perintah dan Larangannya amatlah lagi perlu untuk difahami, diketahui sejelasnya kerana ia berhajat untuk ke Alam Akhirat kelak.

* Namun Sebenarnya jika kita memperhatikan, memikirkan tentang Kekuasaan, penciptaan segala kejadian makhluk, tumbuh-tumbuhan dan segala isi dunia ini. Ianya dapat menguatkan, menambahkan lagi Keyakinan, Keimanan kita.

Firman Allah swt : Tidakkah engkau memerhatikan, bahawa Allah menurunkan hujan dari langit, lalu dialirkanNya menjadi matair-matair di bumi; kemudian Ia menumbuhkan dengan air itu tanaman-tanaman yang berbagai jenis dan warnanya; kemudian tanaman-tanaman itu bergerak segar (hingga ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatmu berupa kuning; kemudian Ia menjadikannya hancur bersepai? Sesungguhnya segala yang tersebut itu mengandungi peringatan yang menyedarkan orang-orang yang berakal sempurna. (Az-Zumar 21)

Katakanlah: "Mengembaralah kamu di muka bumi, serta lihatlah bagaimana Allah telah memulakan ciptaan makhluk-makhluk dari asal jadinya; kemudian Allah akan memulakan ciptaan itu semula (pada hari akhirat) dalam bentuk kejadian yang baharu. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. (Al-'Ankabuut 20)


* Begitu jua jika kita mengkaji, membaca akan sejarah Umat2 dahulu yang membelakangkan, mengejek, menghina Seruan Allah dan Rasulnya. Telah ditimpa keatas mereka Bala, kemusnahan Hidup dari Allah swt.

Firman Allah swt : Tidakkah mereka telah berjalan dan mengembara di muka bumi, dengan itu tidakkah mereka memerhatikan bagaimana kesudahan orang-orang yang terdahulu dari mereka? Orang-orang itu adalah orang-orang yang lebih dari mereka tentang kekuatan tenaga dan tentang kesan-kesan usaha pembangunan di muka bumi. Maka sekalipun demikian, Allah binasakan mereka dengan sebab dosa-dosa mereka, dan tiadalah bagi mereka sesiapapun yang dapat menyelamatkan mereka dari azab Allah. (Ghaffir 21)

Dan tiadalah Kami mengutus Rasul - sebelummu (wahai Muhammad) melainkan orang-orang lelaki dari penduduk bandar, yang kami wahyukan kepada mereka. Maka mengapa orang-orang (yang tidak mahu beriman) itu tidak mengembara di muka bumi, supaya memerhatikan bagaimana akibat orang-orang kafir yang terdahulu dari mereka? Dan (ingatlah) sesungguhnya negeri akhirat lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Oleh itu, mengapa kamu (wahai manusia) tidak mahu memikirkannya? (Yusuf 109)


* Begitu jua, jika dilihat berbagai Bencana Alam yang melanda Dunia hari ini. Gempa bumi, banjir, ribut taufan dan lain2 lagi. Segalanya menunjukkan Kehebatan, Kekuasaan Allah swt berkuasa atas segalanya.

* Dan akhirnya jika difikirkan tentang Alam Akhirat yang telah dijanjikan dengan Nikmat dan Siksaan. Wujudnya Hari Pembalasan, amal timbangan, titian sirat, Syurga dan Neraka. Disebut pula padanya bagaimana keadaan penghuni Neraka, sudah cukup rasanya bagi kita semua untuk perlu merasa takut pada Allah swt.

Saudaraku Sekalian…

* Adakah kita merasa takut bila memikirkan tentang segala kejadian ciptaan Allah swt ?
* Adakah kita merasa takut bila memikirkan tentang dosa-dosa yang lepas dan yang akan datang ?
* Adakah kita menahan diri dari melakukan maksiat keranan takut akan balasan Allah dan siksaanya ?
* Adakah kita takut mati dalam keadaan bukan Islam ?
* Adakah kita merasa takut bila memikirkan tentang kematian, azab kubur dan Hari dihimpunkan kelak ?
* Adakah ketakutan yang dirasai itu menghalangi kita daripada melakukan perkara yang haram, walaupun dalam keadaan berhajat ?


Jika semua persoalan di atas di jawab dengan YA, insya' Allah kita semua akan memperolehi hasil yang baik dan kejayaan mendapat syurga Allah swt dengan izinnya.

Akhirnya, jika sifat Takut itu sentiasa didiami, dirasai dalam Hidup kita, Insya’ Allah segala Suruhan dan LaranganNya tiada lagi alasannya.

Sama-sama kita renungi Sabda Nabi saw yang bermaksud :

Azab yang paling ringan di neraka pada hari kiamat ialah dua butir bara api di kedua telapak kakinya yang dapat merebus otak. (HR. Tirmidzi)

1 ulasan:

  1. Assalamualaikum .. mohon share & copy .syukran jazilan :)

    BalasPadam