Isnin, 30 Disember 2013

Hormati juga Ibubapa.

Alhamdulillah, marilah kita memanjatkan pujian dan bersyukur kepada Allah atas nikmat dan peluang masih hidup ini, kerana peluang ini kita masih sempat berubah menjadi hamba yang baik. 

Hari ini ingin saya kongsikan sedikit kisah yang sangat menyentuh hati dan memberikan kesedaran kembali tentang kewajipan berbuat baik kepada ibu bapa walau mereka ada melakukan silap. Kisahnya dikongsi dari Fb https://www.facebook.com/drazman.ibrahim.

[Tersentuh dengan doa yang dibaca seorang ustaz dalam radio sebentar tadi.

"Ya Allah.. rahmatilah kedua ibu bapa kami sebagaimana mereka mengasihani kami sewaktu kecil dahulu. Sekiranya terdapat sebarang kekurangan mereka dalam mendidik kami dahulu, Ya Allah.. janganlah engkau hisab segala kekurangan ini dihari akhirat kelak." 

Saya teringat seorang anak yang membawa ayahnya yang telah tua ke klinik saya suatu masa. Layanan beliau terhadap ayahnya nampak sangat sambil lewa. Bila saya minta dia bawa ayahnya datang sekali lagi ke klinik untuk rawatan susulan, dengan nada marah dia menjawab. 

 "Payohlah lagu ni Dr! Kena bawak dia gi mari! Kawe banyok kerja ni!" 

Ambo tegur dengan perlahan, "walaupun banyok kerja, ayah kito kan tuu..."

"Ayah pun, dia bukan jaga ambo masa kecik dulu..."

Ada nada dendam pada tutur katanya. Silap besar perlakuan anak ini. Kalaupun benar mungkin dia telah diabaikan oleh ayahnya sewaktu kecil dulu, semua itu telah berlalu. Kalau ayahnya menangis air mata darah sekalipun menyesali apa yang telah lepas, kehidupan tak akan dapat diputarkan kembali. 

Sekarang apa yang diperolehi oleh anak ini dengan menyimpan dendam terhadap orang tuanya sendiri? Bijak pandai ada berkata, mangsa pertama kepada sifat dendam adalah diri pendendam itu sendiri. 

Amat rugi bagi sesiapa yang masih mempunyai ayah dan ibu yang telah tua, tetapi tidak mampu menjadi penyebab untuk dia mendapat syurga Allah dengan berlaku baik kepada kedua ibu-bapanya. 

Walaupun ada terkurang di sana-sini asuhan dan didikan mereka terhadap kita sebelum ini, tampunglah ia dengan sepenuh kasih sayang kita terhadap mereka disaat mereka melalui hari-hari tua] 

Moga sama-sama kita mengambil pengajaran dan saling memanjangkan lagi nasihat ini. 


27 Safar 1435 H bersamaan 31 Disember 2013 M 
Selasa, 08.45 am. Marang, Terengganu.

Dari Kursus Teknik Guru.

Sedikit perkongsian dari Kursus Guru Dan Warden tempoh hari di Pulau Pangkor. Antara pandangan umum yang ingin dikongsikan.

1. Tiap berbagai panduan dan teknik sekarang yang diperkenalkan dan dijelaskan, ianya tidaklah sebenarnya pergantungan kepada teknik tersebut. Namun ia lebih berbalik semula pada asas ilmu akhlak mendidik diri dengan peribadi yang sabar, rendah diri, istiqomah dan perbuatan dan pertuturan yang baik. Yang sebenarnya kebanyakan teknik itu telah pernah disedari dan terlintas dalam hati kita, cuma perasaan untuk terus cuba bersabar, menerima yang benar dan menundukkan ego itu payah. Dan segala akhlak lain lagi yang punyai hubungann keimanan kepada Allah swt dalam melakukan tindakan. 

2. Niat yang baik dan keikhlasan kita, dan menjadikan semua itu sudah tanggungjawab Agama dalam mengajak kepada yang baik dan mencegah yang mungkar. 

3. Jika kita merajinkan diri untuk membaca dan mempelajari dari kisah Al-Quran dan Hadis. Kita akan dapati segalanya telah lama disuruh dan ditunjuk ajar oleh Al-Quran dan Hadis. 

4. Sistem pengurusan, disiplin, kekemasan dan kebersihan yang sangat terjaga adalah merupakan tuntutan Agama yang penting dan besar. Yang tidak boleh diremehkan. 

5. Semua teknik itu benar dan perlu dipraktikkan. Antara blog perkongsian teknik yang dimaksudkan ialah: www.parentinggayarasulullah.blogspot.com.

Terima kasih sudi membaca dan komen dialukan.


27 Safar 1435 H bersamaan 31 Disember 2013 M

Selasa, 12.15 am. Marang, Terengganu.

Sabtu, 30 November 2013

Kesedaran dalam Mendidik.

 

1. Alhamdulillah, segala lafaz pujian kepada Allah SWT atas segala bentuk kurniaan-Nya kepada kita. Ingin saya mengongsikan sedikit pesanan dari fb Ustazah Fatimah Syarha degan sedikit selingan tambahan tentang kesedaran untuk bermuhasabah dalam kita mendidik. 

2. Kita banyak kali buatdosa dengan Allah. Tidak ikut peraturan Allah danRasul. Allah tidak turunkan bala serta merta. Dingatkan dulu. Diterang. Diberi peluang. Diberi jalan. Para Nabi-Nabi yang menjadi penerang. Yang terus bersabar melaluinya. 

3. Begitulah anak atau isteri atau adik atau pelajar atau orang bawahan ada buat silap dengan kita, masih degil dan melakukan silap. Wajarkah kita turunkan hukuman berat serta merta sebelum lalui proses yang panjang untuk terang, didik dan beri peluang dahulu? 

4. Mendidik itu adalah menerang, memantau, melatih dan juga menghukum. Mendidik itu adalah selalu. Jika tidak letih belajar, maka tidak berjaya. Jika tidak rasa dan tahan letih, susah dan sabar dalam mendidik, kita tidak akan berjaya. 

5. Andai kita menyuruh anak atau isteri atau adik atau pelajar atau orang bawahan kita melakukan kebaikan, insaf, sedar, bertaubat dan bermuhasabah berubah kearah yang lebih baik. Maka kita lebih lagi perlu melakukan kebaikan, insaf, sedar, bertaubat dan bermuhasabah berubah kearah yang lebih baik. 

6. Sebagai orang atas, ketua atau guru-guru. Perlu saling berpesan dalam tiap teguran, tujuan dan matlamat yang sama dihasyratkan. Supaya pelajar nampak kesungguhan dan kecaknaan dari guru-guru kerana semuanya memberikan peringatan yang sama. 

7. Buat yang baik dan betul kepada anak-anak atau pelajar kita. Hari yang pasti berlalu. Masa dan keadaan akan berubah. Kelak mereka akanbesar, pandai berfikir, mengkaji, membaca, belajar, dan dapat membezakan. Ilmu pengetahuan yang memberi perubahan. Ilmu pengetahuan yang memberi kekuatan. Mereka akan mengingatinya semula. Tahu mana yang baik dan buruk. Tahu menilai kesungguhan dan pengorbanan. Jangan kita tipu, menghina, mengutuk dan buat perkara yang tidak baik dan jangan ingat mereka selama-lamanya masih budak. Menghormati dan melakukan kebaikan tanpa mengira tahap ilmu dan umur. Buang ego dalam hak-hak yang disuruh Allah danRasul. 

Sekian, terima kasih sudi membaca. 


27 Muharram 1435 H bersamaan 01 Disember 2013 M 
Ahad, 02.50 pm. Ipoh, Perak.

Isnin, 25 November 2013

Konsert? Pas untuk semua?

Alhamdulillah...

1. Ingin juga saya memberikan sedikit pendapat berkaitan konsert yang menjadi kejutan buat para ahli Pas. Dan berbagai pendapat telahpun kita lihat dan baca dari kalangan agamawan dan ramai lagi yang lain mengikut pengalaman dan ilmu yang dimiliki masing-masing. Benar ia juga sangat mengejutkan.

 2. Amat sukar lagi untuk diterima dari kalangan ahli-ahli pas yang telah terlalu ta'asub dengan pas, pakcik-pakcik dan makcik dikampung yang tidak melayan ruang media seperti kebanyakan muda-muda hari ini. Mereka sangat sensitif dengan hal sebegini kerana telah lama pas dikenali dengan sangat menekankan soal batas Nyanyian, Akhlak, Rock dan seumpamanya lagi seperti itu.

3. Secara pengalaman dari diri sendiri. Setiap kita sudah pasti ada masa lampau dan perubahan demi perubahan telah terjadi dalam hidup kita. Apa yang membawa kepada perubahan kearah semakin dekat Agama adalah bukan kerana tarikan dan pendekatan yang dibuat oleh orang lain atau satu kumpulan yang membawa perkara sangat kurang baik dan ia disukai saya. Namun ia terkesan dan tertarik dengan ilmu Agama, mempelajarinya dan nampak jalan hidayah dan bagaimana syariat yang betul. Suatu perubahan itu adalah pengorbanan.

4. Perlu lebih lagi kepada penerangan dakwah yang penuh hikmah dan rahmatnya Islam dari Allah. Dengan kisah Al-Quran dan Hadis yang banyak memberi tarikan dan kesedaran. Masih tidak diterima dan dihirau mereka, kita terus cari jalan menyampaikan dengan baik. Boleh dicari pendekatan lain lagi, namun tidaklah perlu sampai kepada sama melakukan perkara yang mereka lakukan. Dan mestilah kita ingat, asasnya dan mesti juga kembali kepada tarikan dan pendekatan yang cantik telah ditunjuk dari Al-Quran dan Hadis.

5. Apapun terpulang atas ilmu dan pengalaman masing-masing yang boleh menjadi penilaian dan perbincangan akal kita dalam membaca dan memahaminya.

6. Ini juga menunjukkan betapa perihatinnya ahli-ahli Pas dan walau yang tidak menyokong untuk kekalkan prinsip dan dasar pas dalam memperjuangkan Islam yang syumul ini. 



21 Muharram 1435 H bersamaan 25 November 2013 M 
Isnin, 09.15 pm. Ipoh, Perak.

Bersungguhlah belajar, untuk Dunia dan Akhirat.

 

Kejayaan akhirat memerlukan kejayaan didunia. Mencari ilmu itu adalah suatu tuntutan Agama. Dalam al-Quran diceritakan berkaitan ayat permulaan wahyu adalah Iqra’ (bermaksud bacalah). Diucap Malaikat Jibril kepada Nabi saw sebanyak 3 kali. إقرأ باسم ربك الذي خلق (Bacalah dengan nama Tuhan-Mu yang menciptkaan). Allah swt telah melantik kita semua makhluk yang menjadi khalifah Allah dimuka bumi ini. Tugas untuk mentadbir dan menguruskan dunia ini dengan tunduk kepada perintah Allah swt. Iaitu : إقامة الدين وحراسة الدنيا به (Menegakkan Agama dan mentadbir dunia dengan panduan Agama). Demikianlah segalanya ini berbalik kepada kewajipan mempunyai ilmu untuk dunia dan akhirat yang pasti. 

Segala perjalanan kerja rutin harian kita, makan, minum, kerja, pengurusan, tanggungjawab keluarga, terhadap saudara-mara, sesama jiran dan masyarakat. Dan segala urusan dalam mengendalikan dan mentadbir urusan kehidupan kita. Semua itu adalah termasuk dalam tanggungjawab khalifah mentadbir urusan hidup ini. Segalanya itu memerlukan ilmu. Tidak menjadi manusia yang tiada hala tuju dan melakukan kerosakan didunia ini. Dengan menyaksikan segala perbuatan yang kita lakukan itu dengan berpandukan perintah Allah dan Rasul-Nya. Menegakkan suruhan-suruhan Allah dalam kehidupan kita. Dan inilah tugas perjuangan kehidupan kita didunia yang sementara ini. 


21 Muharram 1435 H bersamaan 25 November 2013 M 
Isnin, 06.15 pm. Perak, Malaysia.

Jumaat, 8 November 2013

Perkongsian 1

Soal jawab ringkas dari pengajian Tafsir kepada pelajar-pelajar. 

Bagaimana cuaca didalam Syurga? 

Mereka tidak merasakan di dalamnya (teriknya) matahari dan tidak pula dingin yang bersangatan. (Surah Al-Insaan, Ayat 13) 

Apakah yang didengar didalam Syurga? 

Di dalamnya mereka tidak mendengar perkataan yang sia-sia dan tidak (pula) perkataan dusta. (Surah An-Naba', Ayat 35) 

Apakah ucapan penyesalan orang-orang yang ingkar? 

Sesungguhnya Kami telah memperingatkan kepadamu (hai orang kafir) siksa yang dekat, pada hari manusia melihat apa yang telah diperbuat oleh kedua tangannya; dan orang kafir berkata: "Alangkah baiknya sekiranya aku dahulu adalah tanah." (Surah An-Naba', Ayat 40) 

Apakah minuman didalam Neraka? 

Selain air yang mendidih dan nanah. (Surah An-Naba', Ayat 25) 

Apakah makanan didalam Syurga? 

Kebun-kebun dan buah anggur. (Surah An-Naba', Ayat 32)


04 Muharram 1435 H bersamaan 08 November 2013 M
Jumaat, 11.10 pm. Perak, Malaysia.

Selasa, 15 Oktober 2013

Pesan-memesan Hidup (5)

Manfaat nikmat dan cari yang halal:


 

Kita perlu lihat dan manfaatkan minat, kerja dan kesukaan kita yang halal. Yang ada manfaat untuk dunia dan akhirat kita. Fokuskan dan usahakan betul-betul apa yang kita minat itu sewaktu usia muda lagi. Usah bazirkan masa yang ada. Jangan dibazirkan peluang "sihat, senang, muda dan sibuk dengan hiburan memanjang dan soal cinta, couple yang menghanyutkan dan merugikan masa kita tanpa tujuan". Ada ungkapan yang berbunyi: "Bekerjalah untuk duniamu seolah-olah kamu hidup selamanya dan bekerjalah untuk akhiratmu seolah-olah kamu mati esok hari." "Akhirat diutamakan, dunia dimanfaatkan". 

Cinta tanpa tujuan:


   

Perasaan cinta itu adalah nikmat dari nikmat-nikmat Allah kepada kita. Dari kebenaran perasaan cinta yang dirasa dan diungkap itu jika difahami sebaiknya, ia bukan dengan contoh perilaku yang bebas dengan sentuhan, luahan, gurauan dan perkongsian sebebasnya diruang media seperti sekarang ini mahupun diluar sana. Itu semua hanya kelalaian yang telah menipu kita, itu ujian nikmat muda. Itu antara fitnah dan ujian dunia. Sampai masa yang sebenarnya, usahalah ia, pasti ada jodohnya. Tak usah dibimbangi dan dirasa tiada orang berkenan pada diri. Cinta itu akan buta tanpa bimbingan Agama. 

Tanda benar perasaan dan ungkapan cinta, kasih dan sayang kepada suami dan bakal suami kita ialah tidak membenarkan kemanjaan, kecantikan, bentuk badan dan keayuan kita suka menjadi tatapan dan perkongsian bebas dan umum semua lelaki di ruang media ini. Orang lain memuji-muja, bergurau luahan manja dan bebas melakukan apa sahaja. Dan berbagai lagi fitnah pandangan lelaki dan fitnah lain akan terjadi. Marilah kongsikan kegembiraan menurut panduan Agama. Syariat itu indah dan selamat.

Tanda benar perasaan dan ungkapan cinta, kasih dan sayang ialah tidak membenarkan kemanjaan, kecantikan, bentuk badan dan keayuan orang yang kita suka menjadi tatapan dan perkongsian bebas dan umum semua lelaki di ruang media ini. Orang lain menatap, memuji-muja, bergurau luahan manja dan bebas melakukan apa sahaja. Dan berbagai lagi fitnah lain dan akan terjadi. Marilah usaha kembali kongsikan kegembiraan menurut panduan Agama. Syariat itu indah dan selamat.

Marilah kita mencari ilmu yang bermanfaat dengan bersungguh-sungguh. Cari rezeki dengan bersungguh. Cepatkan perkahwinan dan manfaatkan nikmat-nikmat hidup ini untuk Islam. Muhasabah bersama terutama buat diri saya.


Tugas hanya terus memberi peringatan:


    

Bila kita memberi sesuatu peringatan, kadang kita memikir nanti ada orang jahil yang menjadikan ia satu permainan dan alasan untuk melakukan lagi dosa. Kadang kita sibuk fikir dengan ungkapan yang biasa didengari ‘betul ke ikhlas, di bukan ikhlas pun, dia buat sekadar syarat sahaja dan sebagainya lagi’. Sebenarnya cukup kita hanya memberitahu hadis-hadis peringatan, kelebihan dan ancaman yang sudah cukup memadai untuk difahami dan bertepatan dengan keaadaan seseorang itu. Selebihnya sangka baik. Andai ada kata buatlah dosa, nanti dapat diampunkan juga dosa juga, diampunkan juga yang lepas dan akan datang. Abaikan, kerana hakikat perlaksanaan ibadah itu ada hubungan, kekuatan dan pengetahuan tersendiri seseorang itu dengan Tuhannya. Andai dia benar-benar ikhlas atau mempermainkan. Allah lebih Maha Mengetahui dan Maha Adil. 

Jangan sombong dan usaha dengan niat yang baik:


 

Usaha dan kehidupan yang baik hari ini belum tentu selamanya, hanya Syurga tempohnya berkekalan. Silih berganti pasti terjadi, ia ujian menguji Keimanan. Keburukan dan kelemahan orang dahulu boleh juga berubah, antara kekuatan usaha dalam 'ujian' yang tidak kita ketahui. Kelak bagaimana keadaan yang tidak pasti. Ujian berat yang hanya beberapa saat boleh terjadi dapat merubah segalanya dan menyebabkan kita tersungkur jatuh kembali. Ingat Allah dan awasi tiap percakapan dan perbuatan kita selalu. Tugas kita hanya saling mengingatkan. Untuk tujuan kebaikan. Sama-sama jauhi dan kawal diri dari tujuan selainnya. Iaitu umpatan, dengki, hinaan, celaan peribadi, sebar aib, merendahkan orang, dan menafikan kebenaran dan kebaikan orang. 

Kata-kata:

 أصلح نفسك وادع غيرك 
Baiki diri kamu dan serulah orang lain.

 أقيموا دولة الإسلام في قلوبكم تقم علي أرضكم 
Tegakkan Islam dalam diri kamu, nescaya akan tertegak ditempat kamu. 

P/s: Sila ikuti diPage Fb saya untuk perkongsian peringatan dan muhasabah bersama. 


11 Zulhijjah 1434 H bersamaan 16 Oktober 2013 M 
Rabu, 11.45 am. Terengganu, Malaysia.

Pesan-memesan Hidup (4)

Segala pujian yang tidak putus hanya kepada Allah yang mengurniakan segalanya kepada kita. Marilah kita terus sama-sama berusaha memanfaatkan peluang ini sebaik-baiknya. Tiada apa-apa kerugian hidup selagi mana Allah SWT masih memberi ruang untuk kita hidup. Kita masih boleh berubah dengan usaha untuk menjadi hamba yang berjaya dunia dan akhirat.



Doa, berharap kepada Allah: 

Nikmat hidup yang dikurniakan, pastinya dengan ujian. Para Nabi-nabi dahulu telah dan lebih berat lagi ujiannya. Mari kita lihat, hayati dan amal ungkapan ayat dan maksud tersirat dari doa-doa para Nabi-nabi ketika waktu dalam ujian. Antaranya:

Doa Nabi Ayub ketika ujian sakit:



Dan (ingatlah kisah) Ayub, ketika ia menyeru Tuhannya: “(Ya Tuhanku), sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua penyayang.” (Surah Al-Anbiyaa' 83) 

Doa Nabi Yunus ketika dalam perut ikan:


Dan (ingatlah kisah) Nun (Yunus), ketika ia pergi dalam keadaan marah, lalu ia menyangka bahwa Kami tidak akan mempersempitnya (menyulitkannya), maka ia menyeru dalam keadaan yang sangat gelap (yang dimaksud dengan keadaan yang sangat gelap ialah didalam perut ikan, di dalam laut dan di malam hari). “Tidak ada Tuhan selain Engkau, Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim.” (Surah Al-Anbiyaa' 87) 

Doa Nabi Zakaria untuk zuriat:



Dan (ingatlah kisah) Zakaria, tatkala ia menyeru Tuhannya: “Ya Tuhanku janganlah Engkau membiarkan aku hidup seorang diri (tidak mempunyai keturunan yang mewarisi), dan Engkaulah Waris Yang Paling Baik (andaikata Tuhan tidak mengabulkan doanya, yakni memberi keturunan, Zakaria menyerahkan dirinya kepada Tuhan, sebab Tuhan adalah waris yang paling baik).” (Surah Al-Anbiyaa' 89) 

Doa Nabi Musa ketika susah:

“Wahai Tuhanku, Sesungguhnya aku ini kepada apa sahaja kebaikan yang Engkau turunkan amatlah fakir.” (Surah al-Qasas 24) 


Janji Allah dalam kehidupan ini:



Syukur: “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu.” (Surah Ibrahim 7) 


Zikir: “Ingatlah kamu kepada-Ku, niscaya Aku ingat (pula) kepadamu.” (Surah Al-Baqarah 152) 


Doa: “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu.” (Surah Ghaafir 60)


Istighfar: “Dan tidaklah (pula) Allah akan mengazab mereka, sedang mereka meminta ampun.” (Surah Al-Anfaal 33)


11 Zulhijjah 1434 H bersamaan 16 Oktober 2013 M 

Rabu, 07.50 am. Terengganu, Malaysia.

Selasa, 20 Ogos 2013

Jom Puasa Sunat 6 Syawal.




 Menggandakan ibadat kepada Allah s.w.t sebagai tanda syukur kita kepada Allah s.w.t atas segala nikmat syawal dan segala nikmat-nikmat Allah s.w.t yang sentiasa dikurniakan. 

 Merebut hadiah yang telah Allah s.w.t janjikan kepada kita. 

 Meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah s.w.t dengan melaksanakan puasa sunat.

 

14 Syawal 1434 H bersamaan 21 Ogos 2013 M
Rabu, 07.40 am. Perak, Malaysia.

Rabu, 7 Ogos 2013

Tazkirah Aidilfitri 1434 H.



1. Alhamdulillah, perasaan syukur terima kasih yang tak terkira kepada Allah atas nikmat-nikmat-Nya yang begitu banyak ini. Sihat, cukup rezeki, gembira, selamat, dan berbagai-bagai lagi tak ternilai nak digambarkan. Kesempatan waktu ini, ingin saya mengucapkan Selamat Menyambut Kegembiraan Hari Raya Aidilfitri 1434 Hijrah ini kepada semua muslimin dan muslimat sekalian, terutama sekali buat pengunjung yang sudi datang membaca perkongsian di blog ini.

2. Kegembiraan yang kita rasai hari ini, janganlah sesekali kita melupakan tentang nasib saudara seagama kita yang susah, sedih, sakit, dan ditimpa berbagai ujian dari Allah. Tanda benarnya rasa sensitif kita ini ialah kita berusaha mengelakkan diri dari melakukan dosa pembaziran, memberi sumbangan, jangan sampai kegembiraan kita menyebabkan terabai ketetapan Agama, benarkan Islam pada diri kita, dan paling penting sentiasa bersungguh saling mendoakan mereka.  

3. Hari ini hari raya. Suatu hari yang dianugerahkan dan dihadiahkan Allah buat kita semua untuk bergembira. Kegembiraan raya ini kerana meraikan kejayaan didikan Ramadhan. Marilah sama-sama kita membesarkan Allah atas kemenangan dan kejayaan ini. Ini nikmat yang besar dari Allah kepada kita semua.

4. Marilah juga tidak mengira masa untuk saling sentiasa merapatkan ukhuwah dan menghulurkan tangan kemaafan sesama kita semua. Saling mengdoakan.

5. Berhati-hati dalam meraikan kegembiraan ini. Saling bertolong sesama keluarga, jika tidak anak, siapa lagi yang patut untuk menolong dan mengurangkan beban ibubapa kita sendiri. Tidak kira lelaki atau perempuan.

6. Ramadhan telah pergi meninggalkan kita. Bertuah bagi yang dapat hasil tujuannya. Moga Allah ampuni dosa-dosa kita yang zahir dan batin. Moga kita semua dapat hasil taqwa yang diinginkan. Moga tahap taqwa kita ada peningkatan. Moga raya ini membawa perubahan atau detik perubahan yang baru kepada kita semua kearah menjadi hamba yang semakin mendekatkan diri kepada Allah. Sesungguhnya Allah sentiasa memberi peluang kepada kita semua.


7. Dan akhir sekali, janganlah sampai kegembiraan ini menyebabkan kita lupa dan melupakan batas-batas Agama ketika berhari raya. Pergaulan, perhiasan, pakaian, dan seumpamanya lagi. Dari Allah kita datang dan kepada Allah pasti dikembali. Tiap ketetapan Allah, pasti untuk kebaikan hambanya. 


Selamat Hari Raya Aidilfitri

Maaf Zahir Batin


ْتَقَبَّلَ الله مِنَّا وَمِنْكُم


Moga Allah menerima amalan kita semua, Aamiin.

Mohon maaf atas kesilapan dan teguran diblog ini, harap dimaafkan dan perbetulkan mana yang silap.


01 Syawal 1434 H bersamaan 08 Ogos 2013 M 
Khamis, 01.40 am. Terengganu, Malaysia.

Ahad, 4 Ogos 2013

Buat yang Allah suka.


Kita merasa gembira apabila dapat melakukan perkara yang orang suka. Kita berharap dan ingin melakukan perkara yang disukai orang lain. Dan orang pasti suka apabila kita melakukan perkara yang disukainya. Kesukaan dan keredhan Allah lah yang paling kita perlu dambakan dan harapkan dalam hidup ini. Kerana dari situlah sumber segala keuntungan lain. Bila Allah murka, maka tiada guna hidup ini. Buat perkara yang Allah suka, pasti manusia suka. 

FIRMAN ALLAH S.W.T: 


 إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ 

 Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri. (Surah Al-Baqarah 222)

 فَإِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَّقِينَ 

 Maka sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertakwa. (Surah Ali-'Imran 76)

 وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ 

 Dan Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan. (Surah Ali-'Imran 134)

 وَاللَّهُ يُحِبُّ الصَّابِرِينَ 

Dan Allah menyukai orang-orang yang sabar. (Surah Ali-'Imran 146)

 إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ 

 Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya. (Surah Ali-'Imran 159) 

 وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُطَّهِّرِينَ 

 Dan sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang mensucikan diri. (Surah At-Taubah 108) 

 إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ 

 Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang adil. (Surah Al-Maa'idah 42)

 إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِهِ صَفًّا كَأَنَّهُمْ بُنيَانٌ مَرْصُوصٌ

Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang dijalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kukuh. (Surah Ash-Shaff 4) 

Mudahan kita termasuk dalam golongan yang dikasihi Allah. 


28 Ramadhan 1434 H bersamaan 05 Ogos 2013 M 
Isnin, 08.15 am. Terengganu, Malaysia.

Sabtu, 27 Julai 2013

Pesan-memesan Hidup (3)

Bukti hidup ini hanyalah sekejap. 




Betapa ramai yang telah mati dari keturunan keluarga kita sendiri, saudara-mara, teman dan setiap manusia di bumi ini. Yang telah lama pergi meninggalkan kita, sudah berapa puluh dan ratus tahun mereka tinggal dialam kubur sana. Masa mereka telah lama jauh pergi mendahului kita. Mereka dahulu hidup seperti kita. Kita didunia ini ada yang masih kecil, remaja dan tua pun paling lama lima puluh hingga lapan puluh tahun. Mati dengan sakit dan berbagai kejadian. Begitulah kita juga pasti kesana. Hidup kita bukan lama sangat dan selamanya didunia ini. Marilah sama-sama kita selalu menyedari hakikat ini. Kehidupan dunia hanyalah sekejap sahaja sebenarnya. Banyakkan bekalan, dan berusaha menjadi hamba yang bertaqwa kepada Allah didunia ini. 

Ujian hidup ibarat semak di hutan.

 

Kehidupan yang dilalui semua orang pasti ada ujian-ujian yang sentiasa hadir. Ujian itu umpama semak dihutan, jika kita berusaha untuk menebasnya, pasti selepas itu kawasan tersebut amat indah dan sedap mata memandang. Selesa dan baru nampak apa yang ada dihadapannya sebenarnya. Dan berbagai keuntungan baru dapat dirasai. Andai semak itu dibiarkan, lama-kelamaan ia makin panjang tumbuh, berserabut dan menyebabkan makin berat dan banyak kerja (ujian) yang perlu diredahi. Dan ujian itu sentiasa tumbuh juga walau semak yang telah acap kali kita tebas dan potong itu. Dan ia akan kembali tumbuh juga walau dibiarkan. Begitulah perumpamaan (ujian) masaalah hidup dalam kehidupan ini hingga mati. Ujian yang pasti akan terjadi. Tidak boleh dibiarkan, mesti sentiasa terus kuat berusaha menghadapinya. Ditebas yang lama, tumbuh yang baru pula. Dan berbagai kerenah dan perbezaan itu menjadikan kita semakin matang menerima dan bersabar dalam hakikat yang sementara ini untuk hasil yang indah sentiasa diiringinya dan yang pasti diakhirat kelak. Aamiin. 

Hasil mengikut kerajinan semasa belajar.


 

Kita buat yang baik dan terbaik, pasti kita akan dapat yang baik dan tebaik. Begitulah jika kita semasa belajar berusaha dengan tekun dan bersungguh. Pasti hasilnya kelak menguntungkan. Sebagai guru, contoh andai saya sendiri ketika belajar benar-benar fokus dan rajin. Pasti saya dapat menyampaikan ilmu tersebut untuk tahap orang-orang yang lebih tinggi. Andai sekadar bersahaja dan banyak bermain ketika belajar, maka tidak dapat untuk menyampaikan ilmu itu kepada tahap yang lebih tinggi. Mungkin ia sesuai kepada peringkat taska, sekolah rendah dan menengah. Ini bukan bemaksud tidak bagus dan merendahkan nilai kerja. Tapi ini sebagai kata semangat yang saya ingin ajukan kepada adik-adik diluar sana dan kepada murid saya sendiri disekolah. Namun masa yang terus berputar ini, jika kita tetap terus usaha bersungguh mengikut syarat untuk berjaya, pasti mendapat hasil yang sama. Semuanya kerana untuk kebaikan dunia, mencari dan menikmati apa yang halal dikurniakan Allah dan menunaikan kebajikan kerja untuk akhirat yang pasti ada hasil balasannya kepada kita semua walau kecil. Mencari kejayaan dunia untuk kejayaan akhirat. Kejayaan akhirat yang selalu menjadi pengawasan kejayaan hidup kita ini. Kerana kejayaan kita didunia ini tidak kekal selamanya dan akan menghadapi exam sekali lagi diakhirat nanti. Ada hasil yang sangat lagi indah dan membimbangkan disana. 

Kenapa ramai ibu bapa menyusahkan soal perkahwinan?


 

Kahwin satu fitrah dan sunnah yang sangat dituntut. Kenapa ramai ibu bapa memahalkan anak perempuan untuk dikahwini. Ianya menyalahi saranan agama dan berbagai alasan lain yang dikemukan sangat perlu ditolak kerana melihat keadaan keruntuhan akhlak yang tidak dapat dikawal sekarang ini. Islam agama yang selamat dan sempurna. Marilah mengikuti sunnah. Kenapa kita sangat memberatkan perlaksanaan pernikahan? Kenapa kita menampakkan pernikahan itu memerlukan peruntukan yang besar? Maharnya yang tinggi, persiapan, jamuan dan segala upacaranya. Janganlah sibuk menandingi pandangan dunia. Jauhilah pembaziran. Malang lagi upacara persandingan yang menjadi adat. Marilah ubah dan tinggalkan adat yang merosak dan membebankan. Biasakan majlis, duit tak wajib diambil. Banyak zina, bila ruang perkahwinan, ruang halal dilihat terlalu susah. Disebalik godaan nafsu yang sentiasa bergelegak. Kelemahan iman. Apa salahnya kita berpakat bantu anak, saudara, teman dan masyarakat kita untuk mereka cepat berkahwin. Banyak tanggungjawab untuk Islam yang perlu sama-sama kita tegakkan ini. Agar merek terselamat dari masaalah sosial, lalu berzina dan buang anak. Marilah memahaminya. Mengikuti syariat. Semua akan selamat. Hidup dirahmati. Aamiin. 

Ingatkan tentang mati sesama keluarga dan kawan.


 

Soal mati bukanlah perkara yang melemahkan semangat dan menyebabkan jadi tertumpu untuk beribadat semata. Namun mengingati ia sebagai perkara yang menyebabkan kita semakin kuat semangat untuk berusaha dan tidak berputus dalam menghadapi liku-liku kehidupan dunia ini. Kerana memikirkan yang kita sudah tiada masa didunia ini, akan buat yang terbaik untuk hasil balasan yang indah disana nanti. Ingati mati juga sangat sukar dan tidak selesa untuk kita ungkapkan bersama keluarga dan teman apabila berada dalam majlis-majlis dan bila duduk bersembang. Padahal ia suatu yang amat perlu diingatkan sentiasa. Ia pasti terjadi. Tidakkah Nabi s.a.w bersabda: “Orang yang cerdik ialah yang paling banyak mengingati mati.” Kerana ia memikirkan agar dunia tidak menipunya, dan membuat persediaan sebelum kesana. Demikianlah marilah sama-sama kita cuba biasakan untuk saling memperingati sesama kita semua tentang kepastian ini. Wujudnya kebangkitan dan kehidupan yang kekal disana kelak. Ia akan terjadi bila-bila masa. Dan inilah peringatan dan pesanan yang paling penting dan perlu dititikberatkan kita semua. Kita inginkan diri kita dan keluarga, saudara-mara, teman dan masyarakat kita selamat semuanya. 


19 Ramadhan 1434 H bersamaan 28 Julai 2013 M 
Ahad, 09.15 am. Perak, Malaysia.

Malu untuk menyampaikan Ucapan.

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah kerana masih memberi kesihatan yang baik dan rezeki yang cukup. Nikmat ini adalah sangat penting untuk sentiasa disyukuri kerana ia akan ditanya kembali apa yang telah kita lakukan dengan nikmat tersebut semasa hidup ini. Hari ini ingin saya berkongsi sedikit pengalaman berkaitan membuang sifat terlalu malu dalam hidup, hingga sampai tahap merasa terlalu rendah diri dan merasa seolah pasti tidak boleh atas keinginan yang dihasyratkan itu. “Merasa malu setelah usaha lebih baik dari malu dan melepaskan diri dari terus cuba berusaha”. 

1. Tiap manusia Allah jadikan berbagai kelebihan dan kekurangan. Tiada manusia yang semua kelebihan dapat diraihnya. Pastinya terdapat beberapa perkara yang tidak mampu dilaksanakan juga. Namun seorang mukmin disuruh sentiasa berusaha kearah yang baik dan terbaik dalam hidupnya. Berupaya dan hebat dalam pelbagai-bagai bidang untuk membawa dan menaikkan imej Islam ini. Tidaklah berada dalam keadaan lemah dan sentiasa hanya mengharap bantuan dari orang lain. Dalam Al-Quran dan Hadis sudah pasti menekankannya. Kita juga mengetahui sejarah kegemilangan, ketamadunan dan kecanggihan ilmu dahulu milik dan berasal dari orang-orang Islam.


  

2. Pengalaman hidup saya semenjak kecil dikenali dengan seorang terlalu sangat pemalu. Lalu ke taska, sekolah rendah, menengah dan hinggalah ke universiti. Perasaan malu yang selalu menjadi keruagian besar dalam hidup. Kadang selalu terlintas dalam fikiran, ‘andai perasaan malu ini dapat dibuang, pasti segala perkara aku akan buat dan tunjuk’. Ketika sekolah menengah aku sering memikirkan bagaimana aku mungkin dapat memberanikan diri kelak, aku merasa hal itu seolah ajaib dan sangat mustahil untuk berlaku. Kadang aku selalu berdoa, dan mengharap keajaiban dalam hidup ini dari Allah. Begitulah hari terus berlalu dengan aku sentiasa cuba meloloskan diri dari awal-awal lagi bila berhadapan dengan arahan supaya menyampaikan ucapan apa-apa majlis dihadapan. Perkara yang sangat melegakan hidup aku adalah apabila selamat dari pergi berucap memegang microfon. Segala macam kutukan, kritikan dan pandangan pelik selalu menjadi ujian besar buat diri. Dari kawan dan keluarga sendiri. Malang lagi tiada seorangpun yang pernah memberi kata semangat dari pengalaman untuk memberanikan diri. Kadang lagi aku fikir untuk mencari kerja yang kurang bergaul dengan orang, aku juga sangat kurang bergaul. Kadan lagi fikir kenapa Allah jadikan aku demikian, adakah aku memang dijadikan sebegini. Mungkin ini ada hikmah dari Allah. Banyak peluang sentiasa dilepaskan. 

3. Hinggalah kesaat ini, Alhamdulillah akhirnya dapat juga untuk paksa memberanikan diri bercakap dihadapan orang ramai. Walau terlalu banyak kesilapan, tapi aku merasa gembira kerana dapat usaha pergi bercakap. Apa yang memberi semangat untuk berubah ini ialah: (1) Aku memikirkan yang Allah tak beban apa yang aku tak mampu. Demkian bebanan dan amanah yang diberikan itu sebenarnya aku mampu untuk buat. Dan (2) Apabila kita merasa malu setelah usaha itu lebih baik dari rasa malu dan gembira melepaskan diri dari terus cuba berusaha. Kerana kita tahu mana silap kita dan dapat berusaha merubah mana yang silap, sementara terus melepaskan diri, kita sentiasa dalam keaadaan silap dan tidak berusaha merubah yang silap itu. Bila kita sering ungkapkan, ‘biarlah, nantilah aku cuba beranikan diri, itu lebih kesan buruknya dari orang yang terus cuba usaha beranikan diri walau banyak silap’.

 

4. Ada orang malu kerana tidak tahu, ada orang malu kerana merasa muda, dan ada orang malu kerana takut salah. Biarlah kita malu kerana tidak tahu dan tidak malu kerana perkara sebenar. Dan jauhilah sampai terlampau malu dan tiada lagi sifat malu dengan bebas membuat apa yang diingini, hingga juga sampai nampak keegoan dan kejahilan diri. Sekarang saya sedang berusaha tidak malu untuk perkara baik, saling doakan walau tidak mengenali. Mungkin perkongsian ini bermanfaat buat yang seperti saya.

اللهُمَّ إِنِّي أَعُوْذُ بِكَ مِنَ الْهَمِّ وَالْحَزَنِ، وَالْعَجْزِ وَالْكَسَلِ، وَالْبُخْلِ وَالْجُبْنِ، وَضَلَعِ الدَّيْنِ وَغَلَبَةِ الرِّجَال 

 Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari keluh kesah dan kesedihan, dari kelemahan dan kemalasan, dari sifat bakhil dan penakut, dari lilitan hutang dan penindasan. (Hr al-Bukhari)


18 Ramadhan 1434 H bersamaan 27 Julai 2013 M 
Sabtu, 11.45 pm. Perak, Malaysia.

Teks Perhimpunan (3)

بسم الله الرحمن الرحيم، الحمد لله، نحمده ونستعينه، ونستهديه ونستغفروه، ونعوذ بالله من شرور أنفسنا ومن سيئات أعمالنا، من يهده الله فلا مضل له، ومن يضلل فلا هادي له. أشهد أن لا إله إلا الله، وأشهد أن محمدا رسول الله. أما بعد 



Yang dihormati Tuan pengerusi majlis. Yang dihormati lagi dikasihi, Tuan pengetua Ustaz Rais, Penolong kanan 1 Ustaz Halim, Penolong kanan 2 Ustaz Megat, para Asatizah, barisan Mpp serta semua pelajar-pelajar mtq sekalian. السلام عليكم ورحمة الله وبركاته 

Alhamdulillah, marilah kita memanjatkan setinggi-tinggi kesyukuran kita kepada Allah Azza wa Jalla atas rahmat-Nya masih memberi peluang kepada kita bertemu sekali lagi dengan ramadhan pada tahun ini. Suatu bulan yang sangat besar anugerahnya. Bulan digandakan pahala, bulan diampunkan dosa dan bulan untuk mendidik kita kearah melahirkan manusia yang bertaqwa kepada Allah s.w.t. 

Marilah kita berpuasa di ramadhan ini dengan penuh kehambaan dan pengharapan kepada Allah s.w.t. Dikesempatan bulan Ramadhan yang berkat ini, marilah kita dengar dan hayati beberapa Sabda Nabi s.a.w ini yang berbunyi: 

Yang Pertama:

مَنْ لَمْ يَدَعْ قَوْلَ الزُّوْرِ وَعَمِلَ بِهِ فَلَيْسَ للهِ حَاجَةً فِى أَنْ يَدَعْ طَعَامَهُ وَشَرَابَهُ 

 “Barangsiapa yang tidak meninggalkan perkataan dusta dan melakukannya, maka tiada pada Allah sebarang hajat terhadap dia meninggalkan makannya dan minumnya.” (Hr al-Bukhari) 

Yang Kedua:

رُبَّ صَائِمٍ حَظُّهُ مِنْ صِيَامِهِ الجُوْعُ وَالعَطَشُ 

 “Betapa banyak orang yang berpuasa namun dia tidak mendapatkan dari puasanya tersebut kecuali rasa lapar dan dahaga.” (Musnad Imam Ahmad, Sahih ibn Khuzaimah, at-Thabrani dalam al-Kabir dan sanadnya tidak mengapa. Al-Albani - sahih dalam Sahih al-Jaami’)

Yang ketiga: 


لَيْسَ الصِّيَامُ مِنَ الأَكْلِ وَالشَّرَبِ، إِنَّمَا الصِّيَامُ مِنَ اللَّغْوِ وَالرَّفَثِ، فَإِنْ سَابَّكَ أَحَدٌ أَوْ جَهُلَ عَلَيْكَ فَلْتَقُلْ: إِنِّي صَائِمٌ ، إِنِّي صَائِمٌ


“Puasa bukanlah hanya menahan makan dan minum saja. Akan tetapi, puasa adalah dengan menahan diri dari perkataan sia-sia, tiada faedah dan keji, lucah. Apabila ada seseorang yang mencelamu atau berbuat buruk padamu, katakanlah padanya, “Aku sedang puasa, aku sedang puasa.” (Ibn Khuzaimah, ibn hibban dalam sahihnya, dan al-Haakim. Al-Albani - sahih dalam Sahih al-Jaami’)


Dan yang terakhirnya: Marilah merenungi dengan sebaik-baiknya pesanan dari Nabi s.a.w. ini:


 يا باغي الخير أقبل، ويا باغي الشر أقصر 

 “Ada seruan (pada bulan ramadhan); wahai orang yang menginginkan kebaikan, datanglah. Wahai orang yang ingin kejahatan, tahanlah dirimu (berhentilah).” (Hr at-Tirmidzi) 

Demikianlah beberapa hadis yang telah diperingatkan Nabi s.a.w kepada kita semua. Sekarang kita dibulan Ramadhan. Marilah kita mengingati dan bermuhasabah bagaimana tahap keadaan puasa ramadhan kita sekarang ini. Tempoh ramadhan yang masih banyak berbaki ini, marilah sama-sama kita manfaat sebaiknya. Assalamualaikum warahmatullahi wabarakaatuh.


07 Ramadhan 1434 H bersamaan 15 Julai 2013 M 
Isnin, 09.50 am. Perak, Malaysia.

Teks Perhimpunan (2)

بسم الله الرحمن الرحيم، الحمد لله، نحمده ونستعينه، ونستهديه ونستغفروه، ونعوذ بالله من شرور أنفسنا ومن سيئات أعمالنا، من يهده الله فلا مضل له، ومن يضلل فلا هادي له. أشهد أن لا إله إلا الله، وأشهد أن محمدا رسول الله. أما بعد 



Yang dihormati Tuan pengerusi majlis. Yang dihormati lagi dikasihi, Tuan pengetua Ustaz Rais, Penolong kanan 1 Ustaz Halim, Penolong kanan 2 Ustaz Megat, para Asatizah, barisan Mpp serta semua pelajar-pelajar mtq sekalian. السلام عليكم ورحمة الله وبركاته 

Alhamdulillah, yang pertamanya marilah kita bersyukur kepada Allah s.w.t atas nikmat pemberiannya yang tidak terkira banyak, dan kerana masih memberi ruang dan peluang kepada kita semua untuk berusaha berubah menjadi hamba Allah yang istiqomah di atas perintah-Nya. 

Alhamdulillah, dikesempatan yang ada ini, saya akan menyentuh beberapa perkara untuk sama-sama kita mengambil manfaat. 

Yang pertama: Soal disiplin, marilah kita melatih diri kita agar mempunyai disiplin yang sangat tinggi dari segi masa dan rutin harian kita semua disekolah ini. Kita semua perlu belajar untuk melatih diri dari awal-awal lagi agar berdisiplin, pandai berdikari dan mengurus masa. Apatah lagi pelajar yang bakal menjadi pendakwah yang mengajak masyarakat kepada Islam. Kita semua adalah contoh dan menjadi ukuran orang-orang kampung diluar sana. Mari kita renungi kata pepatah arab ini: 


“Kebenaran tanpa disiplin akan dikalahkan dengan kejahatan yang mempunyai disiplin.” 

Yang kedua: Adalah berkaitan dengan solat. Kesilapan-kesilapan yang berkaitan dengan solat adalah. 'pakaian kotor, bau busuk, solat tiada thuma’ninah (iaitu solat yang gopoh), bergelak ketawa, bersembang, bergurau sebelum mengangkat takbir, dan selepas selesai memberi salam dan terlalu banyak pergerakan ketika solat.' Inilah adalah sebahagian perkara yang masih sering kita lakukan. Marilah kita berusaha menjaga solat kita dengan sebaiknya. Kerana ia adalah tiang segala perkara. Yang pertama ditanya dan dihisab kelak. Dan solat adalah tahap hubungan kita dengan Allah. Sabda 

Nabi s.a.w:

 رَأْسُ الأَمْرِ الإِسْلاَمُ وَعَمُودُهُ الصَّلاَةُ

 “Kepala segala perkara adalah Islam dan tiangnya adalah Solat.” (Hr at-Tirmidzi) 

Dan yang terakhirnya: Marilah kita mempersiapkan diri untuk menyambut kedatangan Ramadhan dalam tempoh 1 hari lagi. Bulan rahmat, bulan kemapunan, bulan penuh barakah dan banyak habuan dijanjikan. Bulan untuk mendidik kita menjadi hamba yang benar-benar bertaqwa. Bulan untuk membersihkan kembali segala kekotoran yang dilakukan dalam masa setahun ini. Jangan kita mempersiakan kedatangannya nanti. 

 Sabda Nabi s.a.w:

 أَتَاكُمْ شَهْرُ رَمَضَانَ ، شَهْرٌ مُبَارَكٌ فَرَضَ اللَّهُ عَلَيْكُمْ صِيَامَهُ ، تُفْتَحُ فِيهِ أَبْوَابُ السَّمَاءِ وَتُغْلَقُ فِيهِ أَبْوَابُ الْجَحِيمِ ، وَتُغَلُّ فِيهِ مِرَدَةُ الشَّيَاطِينِ ، لِلَّهِ فِيهِ لَيْلَةٌ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ مَنْ حُرِمَ خَيْرَهَا فَقَدْ حُرِمَ. رواه النسائي ( 2106 ) وأحمد (8769) صححه الألباني في صحيح الترغيب ( 999 ) 


“Telah datang kepada kamu bulan Ramadhan yang penuh keberkatan. Allah telah memfardhukan ke atas kalian untuk berpuasa. Pintu-pintu langit telah dibuka, pintu-pintu neraka telah ditutup. Syaitan-syaitan telah dirantai kerana Allah. Padanya terdapat satu malam yang lebih baik daripada seribu bulan. Sesiapa yang diharamkan daripada kebaikannya, maka sesungguhnya benar-benar dia haram daripadanya.” 

Sampai disini sahaja dahulu, marilah selalu bermuhasabah dan berusaha berubah kearah menjadi yang baik dan lebih baik. Untuk kejayaan dan kebaikan hidup didunia dan akhirat yang pasti nanti. Assalamualaikum warahmatullahi wabarakaatuh.


29 Sya’ban 1434 H bersamaan 08 Julai 2013 M 
Isnin, 07.30 am. Perak, Malaysia.

Teks Perhimpunan (1)

بسم الله الرحمن الرحيم، السلام عليكم ورحمة الله وبركاته. الحمد لله، نحمده ونستعينه، ونستهديه ونستغفروه، ونعوذ بالله من شرور أنفسنا ومن سيئات أعمالنا، من يهده الله فلا مضل له، ومن يضلل فلا هادي له. أشهد أن لا إله إلا الله، وأشهد أن 
محمدا رسول الله. أما بعد

  

Yang dihormati Tuan pengerusi majlis. Yang dihormati lagi dikasihi, Tuan pengetua Ustaz Rais, Penolong kanan 1 Ustaz Halim, Penolong kanan 2 Ustaz Megat, para Asatizah, barisan Mpp serta semua pelajar-pelajar mtq sekalian. Alhamdulillah, syukur kepada Allah s.w.t yang pertama-tamanya sama-sama perlu kita panjatkan, kerana nikmat pemberiannya yang tidak terhitung banyaknya, dan kerana masih memberi ruang dan peluang kepada kita semua untuk berusaha berubah menjadi hamba-Nya yang benar-benar patuh. 

Marilah kita mengingati ayat yang ke 2 daripada surah Al-Mulk yang bermaksud: 

“Yang menjadikan mati dan hidup, untuk Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya.” 

Alhamdulillah, dikesempatan yang ada ini, saya sebagai wakil daripada majlis perwakilan pelajar sekolah, ingin mengingatkan rakan-rakan pelajar beberapa perkara yang mesti bagi kita untuk sentiasa menyedarinya.

Yang pertama: Adalah berkaitan dengan kebersihan sekolah. Soal kebersihan bukanlah suatu perkara yang remeh dan kecil. Namun ia adalah suatu perkara yang sangat besar ditekan disisi Islam. Apatah lagi kita pula adalah pelajar-pelajar yang akan membawa imej Islam ini. Kebersihan dari sudut hal peribadi kita, kebersihan halaman sekolah, kantin dan surau disekolah kita ini. Pelajar-pelajar sekalian, perkara ini sangat perlu kita muhasabahkan. Ketahuilah soal keadaan sekeliling ini juga menjadi syarat bagaimana keadaan hubungan kita dengan Allah swt. Marilah kita hayati pesan dari Nabi kita Muhammad s.a.w:

 ثم ذكر الرجل يطيل السفر أشعث أغبر يمد يده إلى السماء : يا رب ! يا رب ! ومطعمه حرام ومشربه حرام وملبسه حرام وغذي بالحرام فأنى يستجاب له 

 “Dikisahkan seorang lelaki yang jauh perjalanannya, berada dalam keadaan kusut rambutnya lagi berdebu mukanya, menghulurkan dua tangan menadah ke langit sambil berdoa: ‘Wahai Tuhan..! Wahai Tuhan..! Padahal makanannya haram, minumannya haram, pakaianya pula haram, dan setiap kali ia mengenyangkan perutnya dengan benda-benada yang haram, bagaimana doanya diperkenankan?’ (Hr Muslim).” 

Yang keduanya: Adalah berkaitan dengan akhlak kita sebagai seorang muslim. Akhlak dari sudut percakapan dan perbuatan kita hari ini. Ungkapan yang baik atau buruk sering dilafazkan dimulut kita? Dan perbuatan baik atau buruk masih dilakukan kita? Ingatlah pelajar-pelajar sekalian, semua ini akan memberi kesan kepada diri kita di hari tua nanti. Dan ingatlah Allah sentiasa melihat kelakuan kita. Marilah kita dengar apa pesan Nabi s.a.w kepada kita semua:

 المسلم من سلم المسلمون من لسانه ويده 

 “Seorang muslim ialah yang kawannya selamat dari keburukan lidahnya dan tangannya.” (Hr al-Bukhari) 

Ada kata pepatah arab yang berbunyi: “Separuh dari kecantikan manusia itu pada lidahnya.” Maksudnya: Kerana dari percakapan yang buruk atau baik dari kita, menjadi sebab orang lain menganggap kita adalah seorang manusia yang baik atau jahat.

Dan lagi pesan Nabi s.a.w:

 مَا مِنْ شَيْءٍ أَثْقَلُ فِي الْمِيزَانِ مِنْ حُسْنِ الْخُلُقِ 

 “Tiada sesuatu yang lebih memberatkan timbangan (pada hari akhirat) berbanding akhlak yang baik.” (Hr Abu Daud, Sahih) 

Itulah sedikit pesanan yang ingin disampaikan, cukup sampai disini sahaja dahulu, mudahan kita semua dapat bermuhasabah dan berusaha berubah kearah yang baik dan lebih baik. Untuk kejayaan dan kebaikan hidup didunia dan akhirat yang pasti nanti. Assalamualaikum warahmatullahi wabarakaatuh.


22 Sya’ban 1434 H bersamaan 01 Julai 2013 M 
Isnin, 09.90 am. Perak, Malaysia.

Khamis, 4 Julai 2013

Doa Pilihan 2.

 


 25 Sya’ban 1434 H bersamaan 04 Julai 2013 M 
 Khamis, 11.30 pm. Perak, Malaysia.

Selasa, 2 Julai 2013

Antara Kaedah Menghafal Al-Quran.

 

Kaedah Pertama (cepat). 

1. Baca hingga lancar (kira-kira sebanyak tiga kali) 
2. Tumpu pada tiga baris awal muka yang dihafal. Setelah betul-betul dapat tiga baris awal muka, baru teruskan pada tiga baris yang seterusnya. 
3. Setiap kali ingin menambah baris yang dihafal, pastikan tiga baris sebelumnya dihafal kembali. 
4. Setelah dapat menghafal satu muka penuh, pastikan kelancaran, sebutan huruf dan tajwid dibaca dengan sempurna. Kemudian baca dengan tiga kawan yang berbeza. 

Kaedah Kedua (sederhana). 

1. Baca hingga lancar (kira-kira sebanyak sepuluh kali)
2. Tumpu pada satu baris awal muka yang dihafal. Setelah betul-betul dapat satu baris awal muka, baru teruskan pada satu baris yang seterusnya. 
3. Setiap kali ingin menambah baris yang dihafal, pastikan satu baris sebelumnya dihafal kembali. 
4. Setelah dapat menghafal satu muka penuh, pastikan kelancaran, sebutan huruf dan tajwid dibaca dengan sempurna. Kemudian baca dengan tiga kawan yang berbeza. 

Kaedah Ketiga (lambat). 

1. Baca hingga lancar (kira-kira sebanyak emapt puluh hingga enam puluh kali) 
2. Tumpu pada satu baris awal muka yang dihafal. Setelah betul-betul dapat satu baris awal muka, baru teruskan pada satu baris yang seterusnya. 
3. Setiap kali ingin menambah baris yang dihafal, pastikan satu baris sebelumnya dihafal kembali. 
4. Setelah dapat menghafal satu muka penuh, pastikan kelancaran, sebutan huruf dan tajwid dibaca dengan sempurna. Kemudian baca dengan tiga kawan yang berbeza. 



 “Niat betul-betul kerana Allah, selalu berdoa dan berusaha dengan tekun, insha-Allah, kejayaan pasti dikurniakan Allah”


24 Sya’ban 1434 H bersamaan 03 Julai 2013 M
Rabu, 01.15 am. Perak, Malaysia.

Khamis, 20 Jun 2013

Sunnah Mengucapkan Jazaakallahukhair.

 

Sabda Nabi S.A.W:

 مَنْ صُنِعَ إِلَيْهِ مَعْرُوفٌ فَقَالَ لِفَاعِلِهِ : جَزَاكَ اللَّهُ خَيْرًا . فَقَدْ أَبْلَغَ فِي الثَّنَاءِ

Barangsiapa yang telah diberikan/dikerjakan kepadanya perbuatan baik, maka balaslah/katakanlah padanya dengan perkataan: Jazaakallahu khair (moga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka sungguh hal itu telah mencukupi dalam menyatakan rasa syukurnya. (Hr at-Tirmidzi, dinilai Sahih oleh al-Albani) 

Ada beberapa ketentuan dalam Mengucapkannya: 

• Jazakallahu khairan (engkau, lelaki) 
• Jazakillahu khairan (engkau, perempuan) 
• Jazakumullahu khairan (kamu, sekalian) 


11 Sya’ban 1434 H bersamaan 20 Jun 2013 M 
Khamis, 06.45 pm. Perak, Malaysia.

Isnin, 17 Jun 2013

Pesan-memesan Hidup (2)

“Kami takut pada murka-Mu ya Allah, namun kami selalu buat dosa ya Allah. Jadikan hati kami benar-benar takut pada kemurkaan-Mu, sehingga kami di jauhkan dari dosa” 

Manfaatkanlah nikmat muda dan sihat. Jangan membazir masa dengan bermain cinta. 

Adik dan teman, usah dibazirkan duit, kesenangan dan kenikmatan diusia muda, membeli gajet ini dan itu. Dan sebagainya lagi. Usah dihanyut dengki dunia. Sampai masa kita amat sangat memerlukan ia. Simpanlah duit untuk mudah dan agar cepat berkahwin nanti. Melahirkan zuriat. Membina generasi. Agar terselamat dari nafsu yang tidak terkawal. Supaya jauh dari fitnah yang makin dasyat sekarang. Hidup ini sangat singkat. Hidup untuk berjuang dan berkorban, untuk dunia hingga nikmat syurga yang dijanji kekal selamanya. Pengorbanan itu pasti turut dikurniakan kemanisan dan nikmat hidup didalamnya.


  

Adik dan teman, usah dibutakan nikmat bermain-main cinta diusia muda. Keluarlah dari kepompong sarang nikmat permainan yang tiada hala tuju dan sementara itu. Yang masih sangat jauh itu. Rancang dan fikirlah sebaiknya apa kerugian dan keuntungan untuk hidup yang sementara ini. Kita telah memerangkapkan fungsi kehebatan akal kita. Kerana sibuk asyik dengan soal cinta. Telah menumpulkan akal yang tajam ini. Menyebabkan hal yang selalu menjadi sibuk, runsing dan dibimbangkan adalah tentang jodoh dan percintaan itu. 

Sedikit perkongsian dan dialukan untuk baca artikel lama berkaitan tentang hukum perkahwinan dan ikutlah cara Islam dalam bercinta. 

Jauhi fitnah, yang membawa kepada fitnah. 

Remaja hari ini bukan sudah seperti dahulu lagi. Putaran kehidupan kita hari ini makin menghampiri saat akhirnya. Hal dosa yang dipandang besar dahulu sudah dipandang remeh dan biasa dizaman sekarang. Dan semakin lama dosa yang berat menjadi ringan dan yang ringan menjadi semakin diringankan. Nabi s.a.w mengingatkan kita agar selalu mengamalkan doa ini.

اللَّهُمَّ مُصَرِّفَ الْقُلُوبِ، صَرِّفْ قُلُوبَنَا عَلَى طَاعَتِكَ 


 “Ya Allah, yang mengarahkan hati, arahkanlah hati-hati kami untuk taat kepada-Mu.” (Hr Muslim)

 اللَّهُمَّ يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ، ثَبِّتْ قُلُوبَنَا عَلَى دِينِكَ 

 “Wahai Tuhan yang membolak-balikkan hati, teguhkanlah hati kami pada agama-Mu.” (Hr at-Tirmidzi, Ahmad, ibn Abi ‘Asim - dinilai sahih) 

Dan Nabi s.a.w memperingatkan kita dengan sabdanya: 


 Abu Hurairah r.a meriwayatkan Rasulullah s.a.w bersabda: 

   بَادِرُوا بِالْأَعْمَالِ فِتَنًا كَقِطَعِ اللَّيْلِ الْمُظْلِمِ 
 Bersegeralah melakukan amal (kebaikan). Fitnah itu umpama sebahagian malam yang gelap. 

 يُصْبِحُ الرَّجُلُ مُؤْمِنًا وَيُمْسِي كَافِرًا 
 Seorang insan akan bangun pagi dalam keadaan beriman, dan kafir pada waktu petangnya.

 وَيُمْسِي مُؤْمِنًا وَيُصْبِحُ كَافِرًا 
 Seorang insan akan masuk ke waktu petang dalam keadaan beriman, dan kafir pada pagi hari.

 يَبِيعُ أَحَدُهُمْ دِينَهُ بِعَرَضٍ مِنَ الدُّنْيَا 
 Salah seorang daripada mereka akan menjual agamanya untuk kepentingan duniawi. 

 جامع الترمذي (كِتَاب الْفِتَن)بَاب مَا جَاءَ سَتَكُونُ فِتَنٌ كَقِطَعِ اللَّيْلِ 
 [Sunan at-Tirmizi, Kitab al-Fitan, Bab Fitnah Akan Terjadi Umpama Potongan Malam: 2126] 

Sesiapapun dan walau pelajar tersebut adalah pelajar sekolah agama. Namun dengan sebab lebih banyak faktor dan pengaruh sekelilingnya yang berbeza dengan didikan disekolah. Maka ia sukar untuk diterjemahkan tarbiyyah disekolah tersebut.


  

“Jika dalam keadaan bertunang, menunggu tarikh sahaja untuk berkahwin. Masih sukar mengawal dan menghindari fitnah, yakni ujian yang sentiasa mendatang. Untuk menjaga batas-batas dalam pertunangan. Maka apatah lagi yang tidak bertunang, dan yang jauh lagi memikirkan untuk bertunang. Yang membebaskan diri dengan couple dan segala bentuk kebebasan lain. Yang merasa selamat dan bebas dengan hal demikian. Sedang Agama menyuruh kita berusaha menghindari dosa dan jalan yang membawa kepada dosa. Tidak ada istilah bercouple di dalam Islam. Yang disuruh adalah mencari pasangan yang kita suka dan berkenalan dengannya dengan syarat-syarat dan tunjuk ajar yang telah diajar Islam untuk tujuan berkahwin.” 

Mungkin andai banyak nasihat dalam blog ini amat tegas dan kasar. Namun bukan itu yang diinginnya. Sekadar bahasa yang kasar. Dan hanya berharap, kita sama-sama sedar, muhasabah dan usaha ubah mana yang kita pernah dan masih silap. 


09 Sya’ban 1434 H bersamaan 18 Jun 2013 M 
Selasa, 10.00 am. Perak, Malaysia.